BNN Musnahkan Sabu 7 Kg Milik Warga Nigeria

BNN Musnahkan Sabu 7 Kg Milik Warga Nigeria

BNN Musnahkan Milik Warga Nigeria.(Foto Ilustrasi:Tribunnews)

Jakarta - Badan Narkotika Nasional (BNN) memusnahkan barang bukti narkoba jenis sabu seberat tujuh kilogram hasil pengungkapan kasus yang melibatkan WN Nigeria, Mustofa (50) terpidana mati kasus narkoba.  
 
Dari siaran pers yang diterima di Jakarta, Rabu (11/2/2015), menyebutkan Mustofa diketahui menjadi dalang dari transaksi tujuh kilogram sabu yang dilakukan oleh Dewi (37) di kawasan Gunung Sahari, Jakarta Selatan.  
 
Tak hanya itu, BNN juga menggagalkan transaksi yang dilakukan oleh dua pemuda di kawasan Kampung Melayu dan berhasil mengamankan barang bukti sabu seberat 104,8 gram. Dari pengungkapan kedua kasus tersebut, petugas mengamankan 7.727,7 gram sabu.  
 
Berdasarkan peraturan yang berlaku, seluruh barang bukti tindak pidana narkotika harus segera dimusnahkan paling lambat tujuh hari setelah mendapat ketetapan dari Kejaksaan Negeri setempat. Sebelumnya petugas menyisihkan 132 gram sabu guna uji laboratorium dan pembuktian perkara di persidangan, sehingga total barang bukti yang dimusnahkan adalah sebesar 7.595,7 gram sabu.
 
Dari hasil penyelidikan, petugas BNN mendapat informasi bahwa akan ada transaksi narkoba yang dilakukan oleh seorang wanita di kawasan Gunung Sahari, Jakarta Pusat, Minggu (25/1). Selanjutnya, petugas menyergap perempuan yang diketahui bernama Dewi.  Saat digeledah di tempat tersebut, Dewi kedapatan membawa sabu seberat 1.794,1 gram yang disembunyikan dalam jaketnya.
 
Petugas melakukan pengembangan dengan menggeledah rumah kontrakan Dewi di kawasan Kemayoran. Dari hasil penggeledahan, petugas menyita sabu seberat 5.828,8 gram yang disembunyikan dalam kardus yang di dalamnya terdapat 56 plastik isi sabu berukuran sedang dan sebuah tas kain berisi dua bungkus sabu. Total sabu yang disita dari tangan Dewi adalah sebesar 7.622,9 gram.
 
Kepada petugas, Dewi mengaku mendapat perintah dari seorang pria bernama Andi (32), penghuni LP Nusakambangan yang divonis tujuh tahun penjara karena kasus narkoba.  Andi meminta Dewi untuk menunggu perintah selanjutnya dari pengendali kurir bernama Erick. Petugas akhirnya mengamankan Erick di kawasan Cempaka Wangi Jakarta Pusat dan anak buahnya bernama David di Kemayoran pada 30 Januari 2015.
 
Atas perbuatannya Dewi terancam Pasal 114 Ayat (2) dan Pasal 112 Ayat (2) Jo 132 Ayat (1) Undang-undang Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman maksimal hukuman mati atau pidana penjara seumur hidup.
 
Sementara itu, petugas BNN melakukan pengembangan kasus dengan menjemput Andi dan Mustofa di LP Pasir Putih Blok A1.16 Nusa Kambangan.  Kedua napi dibawa ke kantor BNN pada Jumat (30/1) untuk diperiksa.
 
Sementara kasus berikutnya yang berhasil diungkap BNN adalah transaksi narkotika yang dilakukan oleh Ahmad Musodik (31) dan Theodorius E O Kairupan (54) di kawasan Kampung Melayu, Jakarta Timur, Sabtu (24/1).  Dari tangan kedua tersangka, petugas berhasil mengamankan satu paket sabu seberat 46,7 gram.  
 
Petugas lalu melakukan pengembangan dengan menggeledah tempat tinggal tersangka di Bekasi Barat.  Dari hasil penggeledahan didapat barang bukti lain berupa 58,1 gram sabu. Total barang bukti yang berhasil disita petugas adalah sebanyak 104,8 gram sabu.
 
Atas perbuatannya kedua tersangka dijerat Pasal 114 Ayat (2) dan Pasal 112 Ayat (2) Jo 132 Ayat (1) Undang-undang Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman maksimal hukuman mati atau pidana penjara seumur hidup. (AY)
.

Categories:Nasional,
Tags:narkoba,