Batik Abstrak Bandung Tembus Pasar Internasional

Batik Abstrak Bandung Tembus Pasar Internasional

Tetet Cahyati (kedua dari kanan), bersama para model mengenakan batik abstrak.

Depok - Batik abstrak Bandung yang diperkenalkan oleh Tetet Cahyati telah menembus pasar internasional, termasuk Asia dan Eropa yaitu di Praha, Republik Ceko.

"Batik abstrak itu diminati masyarakat di Praha, selain itu juga Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, serta India," kata Tetet Cahyati di Depok, Jumat (20/2).

Ia mengatakan, batik abstrak ini merupakan kombinasi antara lukisan, lagu, dan puisi. Batik juga terus berkembang sesuai zaman, kain khas Indonesia dan warisan budaya bangsa tersebut terus berevolusi dan berkembang. 

Wanita asal Bandung ini mengatakan, batik abstrak yang indah dan elegan menjadi ciri khas. 
"Ide ini berawal dari kecintaan saya terhadap seni lukis. Sebelum membatik saya suka membuat lukisan, menulis lagu dan puisi," jelasnya. 

Tetet mulai membatik pada 2007 dan melukis sejak 2005. "Sejak kecil saya memang suka melukis karena kedua orang tua saya adalah pelukis, yakni Popo Iskandar dan Djuariah Iskandar," katanya. 

"Awalnya saya iseng saja buat beberapa potong kodian, ternyata banyak yang suka dan akhirnya dijadikan bisnis. Penyuka batik saya tidak hanya dari kalangan ibu-ibu saja melainkan ada juga dari kalangan remaja," jelasnya. 

Ia menjelaskan, jika pembuatan kain batiknya masih menggunakan cara tradisional dengan menggunakan dicanting, kemudian tiga kali mengalami proses pencucian dan dijemur. 

"Untuk membuat batik tulis 100 persen itu sempurna sulit, karena ini kan masih menggunakan canting. Satu bahan bisa selesai hingga tiga minggu dan menghasilkan 30 hingga 50 potong," katanya.

Menurut Tetet, batik abstrak hasil karyanya telah dipatenkan pada 2008, dengan harga yang ditawarkan bervariasi mulai dari Rp 100 ribu hingga Rp 2, 5 juta per meter. 

Untuk di Indonesia, kain batik abstrak Tetet sudah dipakai oleh beberapa tokoh antara lain Ari Sudarsono, Mutia Hatta, Dewi Motik, Megawati Soekarno Putri, dan Linda Gumelar. (Jr.)**

.

Categories:Fesyen,
Tags:fesyen,