Remajakan Kebun Salak Pondoh di Lereng Merapi

Remajakan Kebun Salak Pondoh di Lereng Merapi

Remajakan Kebun Salak Pondoh di Lereng Merapi.

Sleman - Produksi salak pondoh di lereng Gunung Merapi, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta saat ini sudah menurun kualitasnya, karena umur tanaman yang sudah tua sehingga butuh regenerasi.

"Salak hasil produksi saat ini tidak lagi semanis seperti beberapa tahun silam. Seharusnya mulai diganti dengan bibit baru," kata salah seorang petani salak di Dusun Jomboran, Donokerto, Turi, Sleman, Lambang Ari, Sabtu (21/3).

Menurutnya, kualitas hasil salak dari kebunnya berangsur semakin memburuk sejak dua tahun terakhir. "Salak hasil panenan saat ini bentuknya kecil, dongkolan kecil, rasanya tidak lagi semanis dulu," katanya.

Ia mengatakan, penyebabnya karena tanaman harus diregenerasi. Umurnya sudah lebih dari 15 tahun. "Usia tanaman salak yang ada saat ini sekitar 15 tahun hingga 20 tahunan. Sudah tua-tua sehingga hasilnya tidak bagus lagi. Mestinya diganti dengan tanaman yang baru," katanya.

Lambang mengatakan, dirinya bersama beberapa petani lainnya saat ini masih ragu melakukan regenerasi tanaman salak, karena harga per kilogram saat dijual juga masih belum baik. "Ada rencana akan diregenerasi dengan bibit baru, sebenarnya bisa dicangkok atau beli bibit. Tapi lebih baik sekarang bersih-bersih lahan dulu," katanya.

Menurutnya, kebun salak miliknya tersebar di beberapa dusun, di antaranya Jomboran, Randusongo, serta Donoasih. Keseluruhan sebanyak sembilan petak kebun yang setiap kali panen, satu harinya bisa mengambil antara 40 sampai 50 kg. "Satu kilogramnya hanya Rp 2.000. Kalau standar bisa mencapai Rp 4.000," katanya.

Petugas Penyuluh Lapangan (PPL) Tanaman Pangan dan Hortikultura, Dinas Pertanian, Perikanan dan Kehutanan Kabupaten Sleman, Ananta mengatakan memang saat ini terjadi penurunan kualitas produksi salak lereng Merapi.

"Ini karena penanaman salaknya tidak sesuai dengan prosedur operasi standar atau SOP. Memang kalau tidak sesuai SOP, tanaman salak maksimal hanya bisa sekitar 15 tahun saja," katanya. Maksud tidak sesuai SOP tersebut ialah kurangnya perhatian dengan tanamannya, seperti pemupukannya yang tidak rutin.(Jr.)**

.

Categories:Daerah,