Kabut Asap Kembali Ganggu Penerbangan di Riau

Kabut Asap Kembali Ganggu Penerbangan di Riau

Petugas bandara SSKII (Foto :Net )

Pekanbaru - Penerbangan menuju Bandara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru kembali terganggu kabut asap yang mengakibatkan dua maskapai harus berputar-putar terlebih dahulu selama 30 hingga 60 menit, sebelum akhirnya bisa mendarat Sabtu pagi (11/10/2014).

"Dua maskapai yang terlambat mendarat adalah Garuda dan Citillink. Garuda sekitar 30 menit dan Citilink sampai lebih dari 60 menit," ungkap Airport Duty Manager Bandara Sultan Syarif Kasim II (SSK II), Toni Hendrik di Pekanbaru.

Dia mengatakan, Citilink dijadwalkan untuk mendarat pada pukul 07.15 WIB dan baru berhasil sekitar pukul 08.15 WIB. Keterlambatan disebabkan beberapa faktor, salah satunya adalah jarak pandang pilot yang terbatas karena kabut asap yang kembali menebal beberapa hari terakhir.

"Jarak pandang hanya berkisar 800 meter sejak pukul 07.00 WIB sampai siang," katanya.

Ditambahkannya, dengan jarak pandang dibawah 1.000 meter maka petugas "Air Traffic Control" (ATC) akan memberikan peringatan kepada pilot untuk lebih berhati hati. Namun begitu, ia mengatakan untuk hari ini tidak ada keterlambatan yang signifikan.

"Keterlambatan yang terjadi tidak signifikan, hanya dua maskapai yang mengalami penundaan. Tidak ada penerbangan yang dialihkan atau mengalami perubahan jadwal," katanya.

Maskapai lainnya yang mengalami keterlambatan adalah Garuda Indonesia yang juga harus berputar-putar di Pekanbaru sebelum mendarat. Pesawat dari Jakarta itu dijadwalkan mendarat pada pukul 07.30 WIB, namun baru bisa melakukannya sekitar pukul 08.00 WIB.

Berdasarkan pantauan Satelit Terra dan Aqua dari Badan Meteorologi Klimatollogi dan Geofisika (BMKG) pada Sabtu (11/10) pukul 05.00 WIB, tercatat 147 titik api di Sumatera. Sedangkan di Riau terdeteksi 22 titik api dengan Kabupaten Pelalawan menjadi penyumbang titik api terbanyak dengan tujuh titik api. (AY)

.

Categories:Nasional,
Tags:nasional,