Presiden Jokowi Tidak Bisa Ditekan Lakukan Reshuffle

Presiden Jokowi Tidak Bisa Ditekan Lakukan Reshuffle

Jakarta  - Koordinator Pusat Tampung Aspirasi Masyarakat Indonesia (Pustari) HM Arum Sabil merasa yakin Presiden Jokowi tidak akan bisa ditekan untuk melakukan reshuffle (perombakan) kabinet hanya karena alasan kepentingan politis tertentu. 

"Tak etis mendorong-dorong, apalagi mendesak dan menekan Presiden untuk melakukan reshuffle kabinet, kecuali kalau memang ada menteri yang melakukan perbuatan tercela atau melanggar hukum," katanya kepada pers di Jakarta, Kamis (9/4/2015). 

Koordinator Pustari yang juga Ketua Umum Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI) itu mengemukakan keterangan tersebut menanggapi adanya wacana reshuffle kabinet yang dikemukakan beberapa politisi belakangan ini. 

Arum Sabil mengatakan ketika tahapan Pemilihan Presiden (Pilpres) sudah dilalui dan rakyat sudah memilih Jokowi sebagai Presiden RI, maka Presiden sesuai hak prerogatifnya memilih dan mengangkat menteri-menteri sebagai pembantu presiden. 

"Maka, mari kita berikan kesempatan kepada para menteri untuk bekerja membantu presiden. Presiden dalam kurun waktu minimal satu tahun pasti akan bisa menilai kinerja para menterinya secara komprehensif. Kalau kinerjanya tidak bagus selama satu tahun itu, kita setuju adanya reshuffle kabinet," tuturnya. 

Tetapi kalau ada menteri yang melakukan perbuatan tercela atau pelanggaran hukum, menurut dia, Presiden harus segera mengganti menteri yang bersangkutan, tidak perlu menunggu waktu selama satu tahun untuk melakukan reshuffle kabinet. 

"Dengan demikian ada parameter yang jelas dalam menilai kinerja menteri serta dalam melakukan perombakan kabinet. Terlalu naif kalau reshuffle kabinet dilakukan hanya karena adanya kepentingan politis jangka pendek. Jangan sampai pula ada menteri yang didorong-dorong untuk mengundurkan diri," katanya. 

Koordinator Pustari lebih lanjut menyayangkan adanya wacana reshuffle kabinet dengan alasan tidak jelas, misalnya desakan pergantian Menteri BUMN Rini M Soemarno dan beberapa menteri lainnya.

Menteri BUMN Rini Soemarno sendiri, menurut Ketua Umum APTRI, adalah seorang profesional yang kinerjanya relatif bagus serta sangat peduli terhadap kesejahteraan petani, khususnya petani tebu sebagaimana ditunjukkannya dalam silaturahmi dengan para petani tebu di Jember Jawa Timur pada 7 April 2015. 

Saat memberikan sambutan, Rini yang pernah menjadi Menteri Perdagangan dan Perindustrian pada Kabinet Gotong Royong tahun 2001-2004 itu tidak kuasa menahan air mata melihat keterpurukan nasib petani tebu, sementara di sisi lain Indonesia dihadapkan pada pemberlakuan Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) mulai akhir 2015. 

Dalam hubungan itu, menurut Arum Sabil, sebagai Menteri BUMN, Rini telah mengupayakan adanya Penyertaan Modal Negara (PMN) sebesar Rp3,5 triliun untuk kepentingan revitalisasi pabrik-pabrik gula milik negara.

"Ini merupakan bukti bahwa Menteri BUMN Rini Soemarno secara sungguh-sungguh ingin mengangkat industri gula dan nasib petani tebu dari keterpurukan," kata Ketua Umum APTRI. (Ode)**

.

Categories:Pendidikan,
Tags:,