PM Yaman Dilantik Sebagai Wakil Presiden di Kedutaan Riyadh

PM Yaman Dilantik Sebagai Wakil Presiden di Kedutaan Riyadh

Perdana Menteri Yaman Khaled Bahah

Riyadh  - Perdana Menteri Yaman Khaled Bahah, Senin (13/4/2015), dilantik sebagai wakil presiden di kedutaan negara itu di Riyadh, sementara koalisi pimpinan Arab Saudi menggencarkan serangan udara terhadap para pemberontak Yaman. 

Bahah diambil sumpah di depan Presiden Abedrabbo Mansour Hadi, yang sedang berada dalam pengasingan, satu hari setelah ia ditunjuk sebagai wakil presiden, demikian dilaporkan kantor berita resmi pemerintah Saudi, SPA. 

Kantor berita itu mengatakan sejumlah menteri, pejabat dan pemimpin politik Yaman hadir dalam acara pengambilan sumpah.

Dewan Kerja Sama Teluk menyambut baik penunjukan Bahah tersebut dengan menganggapnya sebagai sebuah langkah penting dalam membantu upaya Hadi untuk "mengembalikan keamanan dan stabilitas di Yaman."

Dewan yang beranggotakan Arab Saudi, Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar dan Uni Emirat Arab itu berjanji akan "terus mendukung semua upaya" untuk mewujudkan penyelesaian politik di Yaman.

Baik Hadi maupun Bahah sebelumnya mengalami penahanan rumah di Sanaa oleh kelompok pemberontak Huthi Syiah, yang menduduki ibu kota negara itu pada September dan memperkuat cengkeraman kekuasaannya setelah kedua pemimpin tersebut menyampaikan pengunduran diri pada Januari. 

Namun, sementara Hadi melarikan diri pada Februari dan muncul di Aden, Bahah membuat kesepakatan dengan milisi Syiah dukungan Iran untuk mengakhiri penahanan rumah pada Maret. 

Ia kemudian pergi ke Hadramawt, provinsi di wilayah tenggara tempatnya berasal. 

Pada 24 Maret, Bahah dilaporkan pergi ke New York, tempat keluarganya tinggal, sementara para pemberontak memperkuat cengkeraman di Aden, dua hari sebelum Arab Saudi meningkatkan serangan udara sebagai dukungan bagi Hadi. 

Ia terbang awal bulan ini ke Riyadh, tempat Hadi mengasingkan diri sementara pertempuran sedang membara di Aden. 

Bahah belajar administrasi dan keuangan di Yaman dan India. Ia pernah menjabat sebagai menteri perminyakan antara 2006 hingga 2008, sebelum mengisi pos sebagai duta besar untuk Kanada hingga 2014. 

Ia kembali memegang jabatan sebagai menteri perminyakan selama beberapa bulan, sebelum menjadi duta besar Yaman untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam waktu singkat. Bahah kemudian ditunjuk sebagai perdana menteri pada Oktober 2014. 

Yaman, salah satu tempat jaringan Al Qaida, merupakan negara termiskin di Semenanjung Arab dan telah mengalami banyak konflik. Sejak Huthi menguasai Sanaa, kekerasan meningkat. Demikian laporan AFP.(Ode)**

.

Categories:Internasional,
Tags:,