Insomnia Bisa Perparah Sakit Kepala

Insomnia Bisa Perparah Sakit Kepala

ilustrasi. (Net)

Jakarta - Orang yang mengalami masalah tidur, umumnya juga mengalami sakit kepala, bahkan berpotensi semakin parah, menurut studi yang dipublikasikan dalam jurnal Pain beberapa waktu lalu. 

Dalam studi itu para peneliti dari Norwegia mengukur sensitivitas nyeri pada lebih dari 10 ribu orang dewasa. yang bergabung dalam salah satu studi kesehatan di Norwegia sejak 1974.  

Hasil studi menunjukkan, orang yang menderita insomnia cenderung mengalami sakit kepala dibandingkan mereka yang tidak memiliki masalah tidur. Dalam beberapa kasus, orang yang mengalami sakit kepala kronis dan insomnia meningkat tingkat nyerinya. 

Menurut para peneliti, sensitivitas nyeri berhubungan dengan jumlah waktu tidur.  

"Temuan studi memperlihatkan, perlunya penderita sakit kepala kronis memperbaiki waktu tidur," tutur penulis studi dari Norwegian Institute of Public Health di Bergen, Norway, Borge Sivertsen. 

Dalam studi, para peneliti bertanya pada partisipan mengenai pengalaman insomnianya dan berapa lama yang mereka butuhkan untuk dapat tidur. 

Mereka juga meminta partisipan mencelupkan tangannya ke air dingin (bersuhu 3 derajat Celcius) selama 106 detik, untuk menguji toleransinya terhadap nyeri. Semakin awal orang  mengangkat tangannya dari air maka semakin rendah toleransinya terhadap nyeri (sakit kepala).  

Peneliti menemukan, sekitar 10,5 persen partisipan mengalami insomnia. 

Kemudian, 42 persen penderita insomnia mengangkat tangannya dari air kurang dari 106 detik. Hal ini menunjukkan, peningkatakan sensitivitas nyeri lebih besar pada mereka yang mengalami insomnia berat. 

Para peneliti mengatakan, kombinasi insomnia berat dan sakit kepala kronis menciptakan efek yang lebih besar pada nyeri. Demikian seperti dilansir LiveScience.  (AY)

.

Categories:Gaya hidup,
Tags:kesehatan,