Disperindag Jabar Telusuri Temuan Beras Plastik

Disperindag Jabar Telusuri Temuan Beras Plastik

Bandung - Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Barat segera menelusuri temuan sebuah kios penjualan beras yang diduga dibuat dengan bahan baku sintetis di Pasar Mutiara Gading, Kecamatan Mustikajaya, Bekasi.

"Kami kaget karena beras plastik ditemukan di Bekasi Timur dan kami segera melakukan penelusuran dari temuan tersebut," kata Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Barat Ferry Sofwan, di Bandung, Selasa (19/5/2015).

Menurut dia, dengan temuan beras sintetis di Jawa Barat maka masyarakat diimbau waspada dan diminta segera melapor jika menemukan beras tiruan tersebut.

"Kami bersyukur sudah ditemukan. Sehingga ini artinya sudah tertangkap dan ketahuan, jadi bisa kami telusuri," ujarnya.

Ia mengatakan menerima informasi soal beras sintetis di Bekasi tersebut dari media sosial.

"Kemudian kami berkoordinasi dengan Badan Ketahanan Pangan untuk mencari tahu keberadaan beras itu," kata dia.

Selain itu, pihaknya juga akan berkoordinasi dengan jajaran kepolisian mengingat keberadaan beras sintetis akan sangat merugikan konsumen.

"Konsumen perlu dilindungi. Beras kok dicampur plastik. Kan, plastik barang tidak boleh dikonsumsi karena berbahaya bagi kesehatan," kata dia.

Kepolisian Sektor Bantargebang, Kota Bekasi, Jawa Barat, menutup sebuah kios penjualan beras yang diduga dibuat berbahan baku sintetis, Selasa, di Pasar Mutiara Gading, Kecamatan Mustikajaya.

"Dari kios itu, kami juga mengamankan seorang penjualnya bernama Sembiring beserta empat karyawannya untuk diperiksa sebagai saksi," kata Kapolsek Bantargebang, Kompol Gatot Suyanto, di Bekasi.

Menurut dia, temuan beras tersebut bermula dari laporan seorang warga dan sejumlah kabar yang ditayangkan melalui media sosial Facebook dan Instagram.

"Penutupan kios ini merupakan tindak lanjut laporan masyarakat yang merasa dirugikan dengan peredaran beras tersebut," katanya.

Menurutnya, ada dugaan peredaran beras terkontaminasi bahan sintetis sehingga pihaknya langsung menelusuri kasus itu dengan melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke Pasar Mutiara Gading, Kelurahan Mustikajaya, Kecamatan Mustikajaya, Kota Bekasi. (AY)

.

Categories:Bandung,