Letusan Gunung Lokon Lontarkan Batu Sejauh 2 KM

Letusan Gunung Lokon Lontarkan Batu Sejauh 2 KM

Ilustrasi Gunung meletus.(Net)

Tomohon  - Letusan Gunung Lokon di Kota Tomohon, Provinsi Sulawesi Utara (Sulut), Rabu (20/5) sore melontarkan material batu bersuhu tinggi sejauh dua kilometer ke arah timur kawah.

"Tampak seperti berasap adalah batu yang terlontar, dan setelah jatuh langsung hancur. Diperkirakan suhu pada saat letusan 700-1.000 derajat celsius," kata pengamat Pos Gunung Api Lokon dan Mahawu di Kakaskasen Ferry di Tomohon, ketika menunjukkan foto yang diambil beberapa saat setelah letusan.

Ferry menambahkan, lontaran material vulkanik pijar tersebut masih masuk dalam radius bahaya yang direkomendasikan yaitu sejauh 2,5 km. Karena itu, rekomendasi radius bahaya itu dimaksudkan untuk menghindari munculnya korban jiwa bila terjadi letusan tiba-tiba.

"Dapat dibayangkan bila pada saat letusan ada warga atau pendaki yang ada di radius bahaya sejauh 2,5 km. Tentu akan sangat membahayakan keselamatan jiwa," ujarnya. Karena itu, pusat vulkanologi mitigasi bencana geologi tetap berharap, warga tidak melakukan aktivitas di radius bahaya yang direkomendasikan, apalagi aktivitas vulkanik pasca letusan masih tinggi.

"Masih terekam tremor serta gempa vulkanik pascaerupsi. Artinya, aktivitas masih belum normal dan berpeluang meletus," katanya. Letusan yang terjadi sore tadi, memuntahkan material debu vulkanik setinggi 1.500 meter dan tertiup angin ke arah barat laut hingga utara.

Letusan terakhir salah satu gunung api aktif selain Gunung Soputan (Kabupaten Minahasa Tenggara) dan Gunung Karangetang (Kabupaten Kepulauan Sitaro) terjadi pada September 2014 lalu. (Jr.)**

.

Categories:Daerah,