PM Inggris, Harus Siap Banyak Warga Jadi Korban di Tunisia

PM Inggris, Harus Siap Banyak Warga Jadi Korban di Tunisia

Perdana Menteri Inggris David Cameron. (REUTERS/Ints Kalnins)

London  - Perdana Menteri David Cameron, Sabtu (27/6/2015), memperingatkan negara itu untuk menghadapi kenyataan bahwa banyak dari yang tewas dalam serangan di loka wisata pantai Tunisia adalah warga Inggris.

Pihak berwenang Tunisia mengenali delapan warga Inggris di antara 38 korban tewas pada Jumat. Itu kejadian dengan korban warga Inggris terbanyak sejak pemboman di London pada 7 Juli 2005, ketika 52 orang tewas.

"Saya takut bahwa publik Inggris harus siap untuk fakta bahwa banyak dari mereka yang tewas adalah warga Inggris," kata Cameron dalam pidato televisi dari kediamannya di Downing Street.

Dia menambahkan: "Mereka adalah turis yang tidak bersalah, bersantai dan menikmati waktu bersama teman-teman dan keluarga mereka.

"Seperti korban di Prancis dan Kuwait kemarin, mereka tidak menimbulkan ancaman bagi siapa pun," katanya.

"Teroris ini membunuh mereka karena teroris menentang orang dan negara-negara yang bersikap mendukung toleransi perdamaian dan demokrasi di mana pun mereka berada di dunia. Tapi teroris ini tidak akan berhasil," tambahnya.(Ode)**
.

Categories:Internasional,
Tags:,