Denny JA Urutan Kesatu dalam List di TIME

Denny JA Urutan Kesatu dalam List di TIME

Denny Januar Ali

Jakarta - Denny Januar Ali (JA), pendiri Lingkaran Survei Indonesia (LSI), yang kini aktif mengkampanyekan Indonesia Tanpa Diskriminasi (ITD) kini menduduki urutan kesatu dalam list Majalah TIME pemilihan tokoh paling berpengaruh di internet, Sabtu (27/6/2015).

"Social media dan dunia internet menjadi powerful jika bersinerji dengan jaringan civil society. Itulah yang terjadi mengapa urutan saya merangkak dari level bawah akhirnya bisa ke rangking 1.  Aneka civil society menggerakkan jaringan bahkan keluarganya memobilisasi vote. Sinerji itu yang tak dilakukan atau tak terjadi pada tokoh lain di list TIME Magazine," kata Denny JA dalam keterangan pers di Jakarta, Sabtu (27/6).

Majalah TIME tak hanya memilih "Person of the Year" setiap tahun, tapi kini majalah yang sirkulasinya terbesar di dunia itu memilih tokoh paling berpengaruh di internet. Urutan kesatu Denny JA di list TIME dapat dilihat pada laman time.pinnion.com

"Saya tak menduga. Tentu saya mengapresiasinya karena yang memilih adalah majalah dunia sekaliber TIME. Internet adalah teknologi yang memperkuat individu. Ini teknologi pembebasan (Liberation Technology). Di era ini, seorang individu tak harus punya jabatan politik, tak harus punya TV, tak harus menjadi selebriti, tapi ia bisa mempengaruhi opini publik jika ia cerdas dan kreatif memanfaatkan internet, " ujar Denny JA.

Dalam list itu, Denny JA bersaing dengan Presiden Barack Obama, Presiden Argentina Cristina Fernández de Kirchner, Perdana Menteri India Narendra Modi, selebriti dunia seperti Shakira, Taylor Swift dan Justin Bieber.

Di banyak akun facebook dan WA grup, misalnya, muncul seruan ini:  (Sahabat, dukunganmu ikut menentukan. Dukung bangsamu!). dengan  cara, yaitu buka link "Bit.ly/DennyJAVotes", kemudian pilih nama Denny Januar Ali. Selanjutnya klik "cast vote".

Denny JA menambahkan, ada tiga isu yang dipejuangkan yaitu pertama nasionalisme: dukung Vote Denny JA dimaknai senangi mendukung teman sebangsa untuk untuk prestise Indonesia sendiri di dunia internasional. Kedua: Indonesia Tanpa Diskriminasi (ITD) dengan ikut mengkampanyekan isu Indonesia Tanpa Diskriminasi. 

"Ketiga : peran individu seperti dirinya saya dijadikan contoh individu yang tanpa jabatan politik, bukan selebriti, toh bisa ikut mempengaruhi opini publik. Hal ini akan menjadi stimulasi bagi individu lain," tutupnya.(Ode)**
.

Categories:Nasional,
Tags:,