Kiat Desain Interior Islami-Skandinavia ala Ayu Sawitri

Kiat Desain Interior Islami-Skandinavia ala Ayu Sawitri

Ayu Sawitri Joddy, lahir di Bandung, 22 Juni 1978 adalah Desainer Indonesia yang memenangkan Excellent Award kategori Commerce di ajang Asia Pacific Design.(Net)

Jakarta  - Desainer interior, Ayu Sawitri Joddy, mengatakan belakangan bersamaan dengan datangnya bulan suci Ramadhan, ada tren tersendiri bagi para pemilik rumah yang menginginkan hadirnya nuansa Islami di ruangan-ruangan favorit mereka, yakni dengan memadukan gaya Islami dengan furnitur bergaya Skandinavia. 

Perkawinan dua gaya tersebut, kata Ayu saat ditemui di Jakarta, Selasa (7/7/2015) malam, menjadi sesuatu yang baru menyusul mulai merebaknya penggunaan furnitur bergaya Skandinavia di Indonesia. 

"Kalau dilihat sekarang kan di produk furnitur yang masuk ke Indonesia baru-baru ini lagi terpengaruh banyak dengan gaya Skandinavia. Tapi orang-orang juga kreatif, sehingga ada juga yang mengkombinasikannya dengan gaya yang lebih Islami, semisal unsur-unsur Maroko di dalamnya," kata Ayu. 

Ayu menekankan pemilihan warna menjadi fase penting untuk menentukan keberhasilan perpaduan gaya Islami ala Maroko dengan furnitur Skandinavia.

"Kuncinya itu dengan mendistilasi warnanya, membuatnya menjadi lebih sederhana, sehingga kita tidak mentah-mentah menggunakan gaya Maroko itu tadi," katanya.

Menurut Ayu, unsur-unsur Maroko lebih banyak menggunakan warna yang cenderung gemerlap dan glamor, sedangkan Skandinavia lebih cenderung kasual dan minimalis.

"Jadi kita ambil ragam hiasnya saja. Misalkan pattern Maroko itu kita ambil, tapi warnanya lebih disederhanakan, pakai putih saja,

"Gaya Maroko itu kan banyak aksen bintang-bintangnya, itu kita pakaikan warna putih saja kemudian dikombinasikan dengan furnitur Skandinavia, jadi menghasilkan sesuatu yang baru," katanya. 

Penggunaan warna yang lebih sederhana dari aksen-aksen bergaya Maroko maupun Timur Tengah yang dikombinasikan dengan furnitur gaya Skandinavia nantinya akan menghasilkan desain interior ruangan yang santai namun tidak kehilangan selera Islami yang ingin dihadirkan demi melewatkan Bulan Ramadhan dan musim Hari Raya Idul Fitri.(Ode)**
.

Categories:Gaya hidup,
Tags:gaya-hidup,

terkait

    Tidak ada artikel terkait