Xavi Kesal Perlakuan Madrid pada Casillas

Xavi Kesal Perlakuan Madrid pada Casillas

Barcelona - Mantan kapten Barcelona Xavi Hernandez pada Selasa (14/7/2015) mengkritik Real Madrid perihal cara mereka menangani kepergian kiper bintang sekaligus rekan baiknya, Iker Casillas.

"Bagi saya, kepergiannya dari Real Madrid menyebalkan. Itu menyedihkan. Itu merupakan sesuatu yang memalukan," tulis Xavi dalam surat terbuka yang dipublikasi oleh surat kabar Katalan La Vanguardia.

"Bagaimana bisa Anda tidak mengapresiasi Iker?" tambah Xavi. "Bagi saya, ia merupakan kiper paling menentukan sepanjang sejarah." 

Casillas (34) mengumumkan keputusannya untuk pergi dan bergabung dengan klub Portugal FC Porto setelah 25 tahun memperkuat klub masa kecilnya, dalam konferensi pers tunggal pada Minggu, menyusul pernyataan singkat dari Real Madrid.

Presiden klub Florentino Perez kemudian menghindari pertanyaan-pertanyaan seputar hubungan buruk antara Real dengan Casillas, mengalihkan pembicaraan dengan menyebut sang kapten yang akan hengkang akan mendapat pertandingan penghormatan di Santiago Bernabeu pada Senin.

Kepergian mendadak itu kontras dengan penghormatan massal yang diorganisir Barcelona untuk Xavi ketika ia meninggalkan Barca untuk pindah ke klub Qatar Al-Sadd pada akhir musim lalu.

"Saya menyebut diri saya sendiri cukup beruntung, namun Iker layak mendapatkan perlakuan yang sama seperti yang selalu ia berikan ke yang lain," tulis Xavi. 

Casillas dan Xavi (35) merupakan teman masa kecil dan mantan rekan karib di timnas Spanyol yang memenangi Piala Dunia 2010 dan dua Piala Eropa terakhir.

Meski menjadi kapten untuk dua klub dengan rivalitas terbesar di olahraga Spanyol, mereka membuat sikap persahabatan di depan publik, di mana Casillas memanggil Xavi dengan sikap bersahabat sepanjang pertandingan-pertandingan bertensi tinggi antara kedua klub itu pada 2012.

Xavi mengatakan sikap itu membantu "menyelamatkan tim nasional" dari ketegangan-ketegangan yang memuncak antara anggota kedua klub di timnas Spanyol.

Untuk sikap itu, keduanya mendapat Penghargaan Asturia untuk Olahraga dari Pangeran Spanyol, penghargaan tertinggi untuk warga sipil.

"Kita tidak dapat membiarkan olahraga di Spanyol tumbuh tanpa saling menghormati, tanpa dihormati untuk apa yang telah mereka lakukan untuk olahraga mereka, namun yang kerap terjadi justru kesalahan-kesalahan mereka disekspos, terkadang dengan rasa dengki," demikian AFP. (AY)

.

Categories:Sepak bola,
Tags:,