Sejumlah Gedung Tinggi di Pekanbaru 'Menghilang'?

Sejumlah Gedung Tinggi di Pekanbaru 'Menghilang'?

Pekanbaru  - Sejumlah gedung tinggi di Kota Pekanbaru, Riau hilang ditelan asap pada Selasa (28/7/2015) pagi, akibat semakin pekatnya kabut asap yang menyelimuti kota tersebut.

Pada pukul 07.00 WIB di sejumlah ruas jalan di Kota Pekanbaru yang terdapat bangunan tinggi menjulang seperti Jalan Soebrantas Panam dan Jalan Jendral Sudirman, bangunan yang biasanya berdiri gagah hilang tak kuasa ditelan asap.

Badan Metereologi Klimatologi dan Geofisika Stasiun Pekanbaru menyatakan, jarang pandang hanya berkisar 1.500 meter pada saat itu. Namun menjelang siang kondisi asap tak kunjung membaik namun justru tampak semakin tebal. 

BMKG sendiri mendeteksi sebanyak 148 titik panas di Sumatera yang tersebar di lima provinsi yakni Bangka Belitung sembilan titik, Lampung empat titik, Jambi 35 titik, Riau 45 titik dan Sumatera Selatan 55 titik pada Selasa pagi.  "Di Riau titik panas tersebar di 10 Kabupaten Kota," kata Kepala BMKG Pekanbaru, Sugarin

Sugarin mengatakan, Bengkalis dan Indragiri Hilir merupakan daerah dengan titik panas terbanyak yakni sembilan titik diikuti Dumai delapan titik, Meranti satu titik, Pelalawan empat titik, Kampar empat titik, Rokan Hilir satu titik, Rokan Hulu dua titik, Kuantang Singingi tiga titik dan Indragiri Hulu dengan empat titik.

Sementara itu, untuk tingkat kepercayaan 70 persen yang mengindikasikan keberadaan titik api terdapat 33 titik tersebar di Riau dengan Indragiri Hilir penyumbang titik api terbanyak. Yakni delapan titik diikuti Dumai dan Bengkalis masing-masing tujuh dan lima titik. 

Sebelumnya, kabut asap yang terjadi di Pekanbaru pada Senin lalu (27/7) berimbas pada aktivitas hari pertama masuk sekolah di kota tersebut karena pekatnya kabut asap sisa kebakaran hutan dan lahan.

Guna menanggulangi efek kabut asap, pihak sekolah bersama Dinas Kesehatan Provinsi Riau membagikan masker medis kepada siswa-siswa agar mereka tidak langsung menghirup asap yang membahayakan kesehatan.

Kepala Sekolah SD Islam Terpadu Badan Pengelola Masjid An Nur, Raja Leni Marlina mengatakan, sangat mewaspadai bahaya asap bagi kesehatan siswa. Karena itu, pihaknya meniadakan apel pagi serta mengurangi jam pelajaran sekolah. Seluruh 272 siswa di sekolah itu dipulangkan lebih cepat pada pukul 11.00 WIB, dari jadwal normal pada pukul 14.30 WIB.

"Ini merupakan kebijakan sendiri karena kami sekolah swasta jadi tidak perlu menunggu kebijakan dari dinas pendidikan setempat. Bahkan, saat kabut asap sangat parah pada tahun lalu kami lebih dulu terpaksa meliburkan siswa sampai seminggu," ujarnya.

Kebijakan pihak sekolah untuk mengurangi dampak buruk kabut asap terlihat di SMK Muhammadiyah 1 Pekanbaru. Pihak sekolah membagikan 600 masker kepada siswa karena asap terasa hingga ke dalam ruangan kelas.

"Pemberian masker kepada siswa ini adalah kebijakan darurat, sehingga baru 600 masker yang bisa dibagikan padahal di sekolah ini adalah lebih dari 1.000 siswa. Kami berharap ada bantuan masker dari pemerintah setempat," kata Wakil Sarana dan Prasarana SMK Muhammadiyah 1, Hendri. (Jr.)**

.

Categories:Daerah,
Tags:,