Garuda Mendarat di Riau Akibat Cuaca Buruk

Garuda Mendarat di Riau Akibat Cuaca Buruk

Padang Pariaman - Pesawat Garuda Indonesia rute Jakarta-Padang dialihkan pendaratannya ke Bandara Sultan Syarif Kasim Pekanbaru, Riau, akibat hujan deras yang mengguyur kawasan Bandara Internasional Minangkabau, Minggu (16/8/2015).

Humas Angkasa Pura II selaku pengelola Bandara Internasional Minangkabau Yosrizal di Padang Pariaman, Minggu, membenarkan kejadian tersebut dan menyampaikan akibat hujan deras yang mengguyur pendaratan pesawat dialihkan ke Pekanbaru.

"Karena cuaca buruk, untuk mengantisipasi hal yang tidak diinginkan pesawat mendarat di Pekanbaru. Kalau cuaca sudah kembali normal pesawat segera diterbangkan ke Padang," kata dia.

Ia mengatakan pesawat sebenarnya dijadwalkan mendarat di Bandara Internasional Minangkabau pukul 13.15 WIB. Namun karena cuaca buruk akhirnya pendaratan dialihkan ke Pekanbaru.

Sementara itu General Manajer Garuda Indonesia cabang Padang Ryanto A Winarso mengatakan belum mendapat laporan tentang kejadian tersebut.

Namun ia mengatakan pengalihan pendaratan adalah hal yang biasa terjadi karena cuaca buruk sehingga jarak pandang di bawah syarat pendaratan.

Analisis Forecaster Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Ketaping Meli Elvira mengatakan pada pukul 13.00 WIB terjadi hujan lebat sehingga jarak pandang hanya 800 meter.

"Hujan terjadi sekitar satu jam dan saat ini sudah mulai reda," kata dia.

Kabag Penerangan Biro Humas Pemprov Sumbar Zardi Syahrir mengatakan pada penerbangan tersebut terdapat penjabat gubernur Sumbar yang baru dilantik yaitu Redonnyizar Moenek.

Dijadwalkan penjabat gubernur tiba di Padang pukul 13.15 WIB dan akan langsung menggelar rapat dengan SKPD provinsi di ruang VVIP Bandara Internasional Minangkabau, ujar dia. (AY)

.

Categories:Nasional,
Tags:,