Singgah ke Rumah 'Penculikan' Sukarno-Hatta di Rengasdengklok

Singgah ke Rumah 'Penculikan' Sukarno-Hatta di Rengasdengklok

Hari ini 70 tahun yang lalu, pada 16 Agustus 1945, Sukarno dan Mohamad Hatta "diculik" oleh sejumlah pemuda dan dibawa ke Rengasdengklok, Karawang, Jawa Barat.
 
Di sana Sukarno-Hatta yang kemudian menjadi proklamator kemerdekaan Indonesia, singgah di sebuah rumah milik Djiauw Kie Siong, salah seorang dari pasukan Pembela Tanah Air (Peta).
 
BBC Indonesia mengunjungi rumah yang menjadi saksi sejarah proklamasi kemerdekaan Indonesia.
Di rumah Djiauw Kie Siong yang semula berada di pinggiran Sungai Citarum dipindahkan di lokasi yang berjarak sekitar 150 meter dari tempat asli di Kampung Bojong, Rengasdengklok, pada 1957.
 
Menurut cucu Kie Siong, Djiauw Kim Moy, bangunan rumah dan bagian ruang tamu masih asli termasuk juga lantai ubin berwarna terakota yang biasa digunakan untuk rumah keturunan Tionghoa.
 
Dua kamar yang sempat digunakan Sukarno dan Hatta juga masih dipertahankan bentuk aslinya. Bahkan ranjang tua dari kayu jati pun masih ada di kamar yang sempat digunakan Bung Hatta untuk beristirahat.
 
"Ini ranjang masih asli, tetapi di kamar Bung Karno bukan, karena yang asli telah dibawa ke museum di Bandung," jelas Kim Moy.
Di ruang tamu dipajang sejumlah foto Sukarno dan Kie Siong, termasuk juga foto Megawati dan Joko Widodo, presiden Indonesia saat ini, yang sempat berkunjung ke rumah tersebut.
Para pemuda memilih rumah Djiauw Kie Siong, karena dekat dengan markas Peta yang sekarang dijadikan Monumen Kebulatan Tekad.
Dan mengapa Rengasdengklok? Karena lokasi yang berjarak sekitar 81 kilometer dari Jakarta itu jauh dari jangkauan pengawasan tentara Jepang.
 
Rengasdengklok berjarak sekitar 15 kilometer dari jalan utama, yang termasuk bagian dari jalur pantura. Bahkan saat ini pun perjalanan ke rumah Djiauw Kie Siong pun masih terasa jauh dan agak terpencil.
Hanya papan bertuliskan "bangunan ini merupakan cagar budaya" yang menjadi satu-satunya petunjuk.
 
Meski demikian, rumah tersebut sering kali didatangi para pengunjung, antara lain Rudianto dari Kawarang.
"Saya sudah beberapa tahun tinggal di sini, tak pernah ke sini dan ingin melihat bagaimana rumah tempat penculikan Sukarno dan Hatta yang saya ketahui sejak SD," jelas dia.
 
Dia mengaku sulit untuk mencari rumah Djiauw.
 
Sementara Adi Purwanto warga Bogor mengaku sedikit kecewa karena tidak terlalu banyak informasi yang didapat mengenai kejadian malam 16 Agustus 45 di rumah tersebut.
 
"Ada kamar saja dan sejumlah foto, seharusnya ada juga informasi tambahan dari sejarah tentang rumah ini, selain dari pemiliknya," kata Adi.

"Penculikan" menunda kemerdekaan?

Pada dini hari 16 Agustus 45, Chaerul Saleh, Sukarni dan Wikana serta rekan-rekannya "menculik" Sukarno dan Hatta karena menilai para seniornya itu lambat untuk menyatakan kemerdekaan Indonesia.
 
"Penculikan" dilakukan dengan maksud agar kemerdekaan Indonesia dipercepat, tetapi menurut sejarawan JJ Rizal, tindakan pemuda itu dinilai malah memperlambat pembacaan teks proklamasi.
 
"Jadi ketika diculik, Bung Hatta tengah menyusun teks proklamasi kemudian para pemuda membawanya dari kediamannya bersama Sukarno, itu yang membuat Bung Hatta marah karena seharusnya teks proklamasi dibacakan lebih cepat jika mereka tidak dibawa para pemuda," jelas JJ Rizal.
Terlebih di Rengasdengklok tidak ada yang bisa dilakukan oleh Sukarno-Hatta.
 
Setelah beristirahat di rumah asli Djiauw sampai 16 Agustus malam, Sukarno- Hatta akhirnya "ditemukan" oleh Ahmad Subardjo dan Soediro, kemudian dibawa kembali ke Jakarta.
 
Sesampainya di Jakarta, Sukarno dan Hatta yang masih didampingi tokoh pemuda Sukarni menuju beberapa tempat dan akhirnya sampai di rumah Laksamana Maeda di Jl. Imam Bonjol, yang sekarang menjadi Museum Perumusan Naskah Proklamasi.
 
Teks proklamasi yang dirumuskan pada 17 Agustus 1945 dini hari itu kemudian dibacakan oleh Sukarno, didampingi Bung Hatta di Jakarta.(Ode)**
.

Categories:Unik,
Tags:,

terkait

    Tidak ada artikel terkait