Panglima TNI Jamin Keamanan Investor Asing

Panglima TNI Jamin Keamanan Investor Asing

(Puspen TNI). Panglima TNI Jenderal TNI Dr. Moeldoko secara resmi membuka acara ceramah Ekonomi oleh Prof. Gustav F. Papanek, seorang Profesor Emiritus bidang Ekonomi di Universitas Boston, sekaligus Presiden Boston Institute for Developing Economies (BI

Jakarta-  Panglima TNI Jenderal TNI Dr. Moeldoko secara resmi membuka acara ceramah Ekonomi oleh Prof. Gustav F. Papanek, seorang Profesor Emiritus bidang Ekonomi di Universitas Boston, sekaligus Presiden Boston Institute for Developing Economies (BIDE) di Aula Gatot Subroto, Mabes TNI, Cilangkap Jakarta Timur, Kamis (30/10/2014).
 
Menurut Moeldoko,kekuatan pertahanan ditopang oleh kekuatan eokonomi yang baik. "Hubungan antara pertahanan dan kesejahteraan , bagaikan dua sisi mata uang. Sebuah negara dengan pertumbuhan ekonomi yang baik dapat dipastikan kekuatan militernya terbangun dengan baik," ujar Moeldoko.
 
Lebih lanjut dikatakan, kepada seluruh jajaran anggota TNI untuk berusaha semaksimal mungkin menjaga ketentraman wilayah Indonesia. Hal ini akan berdampak pada kesediaan investor untuk menanamkan modalnya di Indonesia. 
 
“Dari awal saya telah berkata dengan lantang bahwa Panglima TNI akan menjamin kepada investor untuk datang ke Indonesia”,  tegas Jenderal TNI ini.
 
“Indonesia memiliki peluang besar dalam pembangunan sektor ekonomi. Demografi yang akan dinikmati Indonesia harus dimanfaatkan sebaik mungkin. Bonus demografi itu dapat menjadi peluang sekaligus sebagai ancaman bagi bangsa. Ancaman datang saat SDM nya tidak siap atau sebaliknya”, kata Panglima TNI itu melalui rilis yang diterima CikalNews.com, Kamis (30/10/2014).
 
 Sementara Prof. Gustav Papanek  menyampaikan bahwa Indonesia memiliki kesempatan untuk memperbaiki taraf hidup seluruh rakyatnya. Perbaikan taraf hidup tersebut dapat dilakukan dalam periode pertama masa jabatan Presiden baru, dengan cara menggapai 10 persen angka pertumbuhan pendapatan nasional per tahun, serta menciptakan 21 juta lapangan kerja yang layak dan produktif selama lima tahun.       
 
 Ceramah tersebut diikuti oleh 408 personel TNI berpangkat Kolonel ke atas dilingkungan Mabes TNI se-Jabodetabek, dengan rincian 107 orang berpangkat Perwira Tinggi (Pati) dan 301 orang berpangkat  Kolonel. 
 
Ceramah yang menyampaikan makalah Economic Choices Facing the New President (Pilihan Ekonomi yang dihadapi Presiden baru) tersebut, dilaksanakan sejalan dengan dinamika perkembangan situasi saat ini. Menuntut adanya wawasan dalam berbagai disiplin ilmu bagi para perwira TNI, termasuk pengetahuan tentang perekonomian. Hal ini juga sejalan dengan upaya peningkatan profesionalisme prajurit, salah satu langkah yang dilakukan adalah mendapatkan informasi sebanyak mungkin tentang perkembangan yang terjadi di luar TNI.  
 
 Prof. Gustav F. Papanek adalah Profesor Emiritus bidang Ekonomi di Universitas Boston, sekaligus Presiden BostonInstitute for Developing Economies (BIDE). Prof Papanek telah aktif di Indonesia sejak awal tahun 1960-an ketika menjabat sebagai Director of Harvard’s Development Advisory Service, cikal bakal Harvard Institute for International Development(HIID). Disamping itu, juga masih aktif memberikan nasihat kepada pemerintah dan organisasi internasional tentang strategi pembangunan, pengentasan kemiskinan dan penciptaan lapangan pekerjaan, serta isu-isu ekonomi lainnya.(Ode)**
.

Categories:Nasional,
Tags:nasional,