5 Perusahaan Putuskan Hubungan dengan Keluarga Trump

5 Perusahaan Putuskan Hubungan dengan Keluarga Trump

Nordstrom memutuskan untuk berhenti membawa merek Ivanka Trump karena mengalami penurunan penjualan. (foto - Nordstrom)

Washington DC - Lewats erangkaian persaingan dan boikot, puluha perusahaan di Amerika Serikat (AS) telah ikut masuk ke garis depan dalam pertempuran politik, antara pendukung dan pengkritik Presiden Donald Trump.
 
Seperti dilansir laman Business Insider, Senin (6/2/2017) puluhan perusahaan yang menjadi pengkritik Trump mendorong para pelanggan berhenti belanja di toko, yang menjual barang merek keluarga Trump. Termasuk sejumlah produk fesyen dan aksesoris wanita milik Ivanka Trump.
 
Gerakan boikot Anti-Trump tersebut mulai diluncurkan oleh Shannon Coulter di dalam akun media sosialnya, dengan hastag #GrabYourWallet. Sementara para pendukung Trump mengancam akan berhenti memberikan bisnis mereka kepada perusahaan yang tunduk pada tekanan, dan perusahaan yang ingin menjatuhkan produk Trump.
 
Perusahaan yang telah memutuskan hubungan dengan keluarga Trump yakni:
 
Uber. CEO Uber Travis Kalanick mengundurkan diri dari dewan penasihat ekonomi Presiden Trump pada Kamis lalu. Ia membuat keputusan tersebut karena dituduh mendapatkan keuntungan dari protes di kalangan supir taksi, terhadap perintah eksekutif Trump terhadap kebijakan imigrasi. 
 
Nordstrom. Nordstrom pada Kamis pekan lalu menyatakan, mereka memutuskan untuk berhenti membawa merek Ivanka Trump karena mengalami penurunan penjualan.
 
"Setiap tahun, kita memotong sekitar 10 persen (dari merek Trump), dan menyegarkan bermacam-macam merek lain dengan jumlah yang sama. Berdasarkan kinerja merek, kami telah putuskan untuk tidak membelinya untuk musim ini," kata seorang perwakilan Nordstrom kepada Business Insider
 
Nordstrom menjadi salah satu target utama dari boikot anti-Trump, setelah surat terbuka pelanggan toko itu beredar pada Oktober 2016. Surat tersebut menyebut merek Ivanka Trump "beracun" dan menuntut Nordstrom berhenti untuk  menjualnya.
 
Macy. Macy berhenti menjual produk pakaian pria bermerek Trump yang meliputi jas, dasi dan aksesoris lainnya. CEO Macy Terrry Lundgren mengatakan, setelah Trump jadi Presiden AS, perusahaannya dipastikan terus berdiri di belakang keputusannya tersebut  "Kami membuat keputusan sekitar satu tahun setengah yang lalu, dan berdiri dengan keputusan kami," kata Lundgren TheStreet Brian Sozzi.
 
Macy berhenti menjual merek Trump pada Juli 2015, setelah kemudian kandidat Trump mengatakan, orang yang datang ke Amerika Serikat dari Meksiko membawa obat. Mereka membawa kejahatan. Mereka pemerkosa.
 
Macy menjelaskan, keputusannya pada waktu itu karena perusahaan menyambut semua pelanggan dan menghormati martabat semua orang, karena memang landasan budaya perusahaan. "Kami kecewa dan tertekan oleh komentar terbaru tentang imigran dari Meksiko, sehingga mengingat pernyataan dibuat oleh Donald Trump kami memutuskan untuk menghentikan hubungan bisnis kami".
 
Shoes.com. Shoes.com, toko sepatu online Kanada membuang merek sepatu Ivanka Trump pada November 2016. Perusahaan tersebut mengumumkan keputusannya di Twitter, dalam menanggapi seruan boikot terhadap merek Trump.
 
Neiman MarcusNeiman Marcus tampaknya memotong brand fashion Ivanka Trump. Di mana, sebanyak 15 produk dari lini perhiasan Ivanka Trump yang tersedia di situs toko online telah dihilangkan dan tidak tersedia lagi di toko tersebut.
 
Neiman Marcus juga tidak segera menanggapi beberapa permintaan komentar, tentang mengapa produk Trump yang tidak lagi tersedia. (Jr.)**
.

Categories:Info Bisnis,
Tags:,

terkait

    Tidak ada artikel terkait