3 Pelaku Teror Mapolda Sumut Ditetapan sebagai Tersangka

3 Pelaku Teror Mapolda Sumut Ditetapan sebagai Tersangka

Teror penyerangan personel jaga di Mapolda Sumatera Utara. (foto - ist)

Jakarta - Sedikitnya tiga terduga pelaku teror penyerangan personel jaga di Mapolda Sumatera Utara, ditetapkan sebagai tersangka. Seorang tersangka tewas dilumpuhkan polisi saat penyerangan.

"Tersangka Syawaluddin Pakpahan, Ardial Ramadhana (meninggal dunia) luka tembak di bagian  dada, dan Boboy (17)," kata Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Martinus Sitompul dalam keterangan tertulisnya, Senin (26/6/2017).

Penyerangan tersebut terjadi pada sekitar pukul 03.00 WIB di pos jaga pintu 3 Mapolda Sumut, oleh Syawaluddin dan Ardial. Pelaku diduga masuk dengan cara melompat pagar dan melakukan penyerangan. Penjagaan pintu dilakukan empat personel. Dua anggota bersiaga di pos jaga, Aiptu Martua Sigalingging dan Brigadir Erbi Ginting. Dua personel lainnya sedang melakukan patroli.

Sebelum kejadian, kata Martinus, Aiptu Martua meminta izin istirahat di ruang jaga kepada Brigadir Erbi. Beberapa waktu kemudian, Brigadir Erbi mendengar keributan di kamar penjagaan dan melihat dua orang pelaku.

"Brigadir mendatangi kamar dan terjadi perkelahian. Pelaku berteriak Allahu akbar sambil mengancam dengan pisau," katanya. Brigadir Erbi kemudian meminta bantuan kepada anggota Brimob yang sedang berpatroli. Anggota Brimob yang berjaga langsung menembak pelaku. Satu pelaku meninggal dunia.

"Akibat penyerangan, satu anggota jaga pos 3 dari Yanma meninggal dunia atas nama Aiptu Martua Sigalingging dengan luka tusuk di bagian pipi kanan, dagu, leher atas dan dada kiri, yang diduga karena terjadi perkelahian dan perlawanan di kamar," tegas  Martinus.

Menurutnya, tersangka Boboy dan Ardial Ramadhan membantu melakukan survei satu minggu sebelum kejadian ke Mako Polda Sumut. Para tersangka dijerat dengan UU Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme. (Jr.)**

.

Categories:Daerah,
Tags:,