Bomber ISIS Meledak Saat Pamitan Membunuh 12 Anggota

Bomber ISIS Meledak Saat Pamitan Membunuh 12 Anggota

Sebuah ledakan hebat ketika anggota militan ISIS menyerang Kobani, Syria. (foto - CNN)

Mekheisa - Secara tidak sengaja salah seorang pelaku bom bunuh diri dari kelompok bersenjata ISIS, telah membunuh 12 rekannya sendiri. Hal terssbut terjadi setelah sabuk berisi bom miliknya meledak, ketika ia tengah berpamitan sebelum beraksi di Irak.

Dilansir laman Daily Mail, Rabu (28/6/2017) kepala polisi setempat Jassem Al-Saadi menyebutkan, semula para anggota ISIS berencana melepas kepergian salah seorang "pengantin" bom bunuh diri. Sebelum berangkat, mereka melakukan doa bersama dan salam perpisahan yang biasa dilakukan sebelum seorang pelaku teror menjalani aksinya.

Di luar dugaan, bom yang melekat pada tubuh pelaku meledak secara prematur. Sontak kumpulan anggota ISIS itu bersimbah darah, beberapa di antaranya tewas. Al-Saadi mengatakan, sekitar 12 militan tewas dalam insiden yang terjadi di wilayah Mekheisa, sebelah timur laut kota Baghdad.

Sehari sebelum kejadian itu, salah seorang komandan ISIS juga dilaporkan tewas terbunuh akibat dampak bom bunuh diri. Hal tersebut terjadi pasca-kekalahan militan itu di Mosul. Beberapa bahan peledak yang dibawa oleh anggotanya itu meledak dan menewaskan beberapa pemimpin ISIS.

Ledakan di Distrik Qaim sebelah barat Provinsi Anbar itu telah menewaskan pasukannya sendiri dan menunjukkan, ISIS telah kehilangan kesempatannya untuk menguasai Mosul. Ditambah lagi banyaknya pasukan yang tewas akibat bom bunuh diri, yang juga menewaskan pemimpinnya.

Kolonel Salam Al-Obeidi mengatakan, ia yakin ratusan anggota militan ISIS telah meninggalkan wilayah Mosul. "Tiga tahun setelah peperangan melawan ISIS di Mosul, kini pemerintah berhasil menguasai wilayah tersebut dan militan itu hanya menguasai area seluas 1 kilometer persegi," sebut Al-Obeidi.

Dalam kurun waktu empat hari terakhir telah ada 80 kasus bom bunuh diri yang didalangi ISIS. Hal tersebut terjadi karena kelompok itu terpojok dan tak memiliki jalan lain akibat kekalahannya di Mosul. Kini motif kelompok militan itu disebut-sebut telah berubah, dikabarkan pihaknya menargetkan banyak nyawa sebanyak mungkin.

Seorang pemimpin pasukan Irak, Kolonel Mohammed Al-Tamim mengatakan, anggota ISIS tak akan menyerahkan diri. "Jika mereka tak menginginkan ditangkap hidup-hidup, maka mereka lebih memilih bunuh diri," katanya.

Sejauh ini, salah satu wilayah yang masih dikuasai oleh ISIS adalah Provinsi Anbar. Salah satu wilayah yang kian dijadikan sebagai lokasi bom bunuh diri. ISIS akan terus melakukan serangan besar di wilayah itu, sebagai upaya merebut kembali lokasi yang pernah mereka kuasai. (Jr.)**

.

Categories:Internasional,
Tags:,