Parlemen Spanyol Dukung Pengakuan Palestina

Parlemen Spanyol Dukung Pengakuan Palestina

Seorang Warga Spanyol Mengibarkan BEndera Palestina Di Spanyol. (Foto: Net)

Madrid - Para anggota parlemen Spanyol, Rabu (19/11/2014) mendesak pemerintah mereka untuk mengakui Palestina sebagai negara, meskipun hanya ketika Palestina dan Israel merundingkan solusi untuk konflik lama mereka.

Gerakan simbolik, yang didukung oleh semua kelompok politik yang sama bulan lalu di Inggris dan Irlandia, didukung oleh semua partai politik di majelis rendah setelah beberapa jam Partai Rakyat berkuasa Dua warga Palestina bersenjata dengan pisau daging dan ledakan pistol memasuki sinagog dan menewaskan empat orang Yahudi di dalamnya.

Teks tidak mengikat itu dibawa oleh oposisi Sosialis awalnya seruan langsung untuk mengakui negara Palestina dan telah membuat marah pemerintah Israel.

Tetapi Beatriz Rodriguez-Salmones dari PP, yang memegang mayoritas mutlak di majelis rendah, mengatakan perdebatan partainya tidak akan mendukung pengakuan secara sepihak negara Palestina "pada saat rasa sakit bagi Israel".

"Ini bukan waktu yang tepat untuk mencari pengakuan sepihak.

Perdamaian dan hidup bersama secara damai antara dua negara adalah tujuan ... Metode ini adalah perundingan antara keduanya," katanya.

Teks yang disetujui mengatakan: "Parlemen mendesak Pemerintah mengakui Palestina sebagai sebuah negara ... Ini pengakuan harus menjadi konsekuensi dari proses negosiasi antara para pihak yang menjamin perdamaian dan keamanan bagi keduanya, menghormati hak-hak warga negara dan stabilitas regional." Menteri Luar Negeri Jose Manuel Garcia-Margallo, satu-satunya anggota pemerintah Spanyol yang menghadiri perdebatan, mengatakan pemerintah sekarang berkomitmen untuk bekerja dalam mendukung dialog antara kedua belah pihak yang membawa "perdamaian, stabilitas dan kemajuan wilayah yang telah menderita untuk waktu yang lama ".

Dia juga meminta Uni Eropa untuk juga memiliki pendekatan koordinasi terhadap masalah ini.

Prancis mengincar resolusi tidak mengikat bulan ini setelah pemerintah kiri-tengah Swedia yang memimpin dengan resmi mengakui negara Palestina dalam beberapa hari menjabat bulan lalu.

Gerakan itu mencerminkan meningkatnya kekecewaan di Uni Eropa terhadap Israel, yang memperluas program pemukiman di tanah yang diinginkan Palestina untuk negaranya, setelah runtuhnya pembicaraan damai yang disponsori AS.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa yang baru, Federica Mogherini, mengatakan 28 menteri luar negeri blok itu Senin membahas bagaimana mereka bisa memulai "proses positif dengan Israel dan Palestina untuk meluncurkan kembali proses perdamaian". (AY)

.

Categories:Internasional,