Yogya Luncurkan Wisata Kuliner Lesehan dan Sehat

Yogya Luncurkan Wisata Kuliner Lesehan dan Sehat

Suasana Wisata Kuliner Lesehan Di Malioboro. (Foto: Net)

Yogyakarta  -Mencanangkan gerakan untuk mewujudkan wisata kuliner sehat di kawasan Malioboro didukung Pemerintah Kota Yogyakarta bersama LSM Paluma yang bergerak pada pemanfaatan energi ramah lingkungan, dan pelaku kuliner di Malioboro.

"Salah satu upaya mewujudkan wisata kuliner yang sehat di Malioboro adalah meminta pedagang kaki lima (PKL) makanan untuk tidak menggunakan minyak goreng berulang-ulang," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta Vita Yulia di sela pencanangan gerakan tersebut di Malioboro Yogyakarta, Jumat (21/11/2014).

Menurut dia, gerakan tersebut diluncurkan di Malioboro karena kawasan tersebut dikenal sebagai tempat wisata kuliner lesehan. Banyak wisatawan yang menyempatkan diri untuk menikmati berbagai menu makanan yang dijajakan di Malioboro.

"Kami terus memberikan edukasi kepada pedagang agar memperhatikan kebersihan dan kesehatan makanan yang dijual, termasuk minyak goreng yang digunakan. Masih banyak pedagang yang menggunakan minyak goreng hingga berwana hitam. Minyak seperti itu sudah tidak sehat," katanya.

Minyak goreng yang digunakan secara berulang akan bersifat jenuh dan melepaskan radikal bebas yang bersifat karsinogenik sehingga dapat mengakibatkan pertumbuhan sel kanker, pembengkakan organ seperti hati dan ginjal serta menyebabkan stroke.

"Ke depan, kami berencana memberikan stiker kepada pedagang kaki lima makanan yang telah memperoleh pembinaan dari Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta. Harapannya, pembeli pun tidak akan ragu lagi jika membeli makanan yang dijual," katanya.

Biodiesel

Sementara itu, pedagang kaki lima di Malioboro akan mengumpulkan minyak goreng yang sudah digunakan berulang kali untuk diolah menjadi biodiesel.

Perwakilan PKL makanan Malioboro Sogi mengatakan sudah ada 16 pedagang yang mengikuti kegiatan tersebut. 

"Rata-rata pedagang menggunakan minyak goreng untuk empat kali. Tetapi, jika digunakan untuk menggoreng ayam atau bebek, minyak bisa lebih cepat kotor," katanya.

Ia berharap petugas yang mengambil minyak jelantah dapat melakukan pengambilan secara rutin, paling tidak tiga hari sekali. Satu PKL bisa menghasilkan minyak jelantah sekitar lima hingga 10 liter per pekan.(Ode)**
.

Categories:Kuliner,
Tags:kuliner,