AS Tolak Zona Larangan Terbang di Suriah

AS Tolak Zona Larangan Terbang di Suriah

AS Tolak Zona Larangan Terbang di Suriah

Washington - Washington, Selasa (2/12/2014) menolak setiap rencana untuk memberlakukan zona larangan terbang di disepanjang perbatasan Turki-Suriah, mengabaikan laporan-laporan bahwa para pejabat AS sedang berunding dengan Ankara mengenai satu penampungan pengungsi.
 
Juru bicara Gedung Putih Josh Earnest mengemukakan kepada wartawan bahwa AS "terbuka untuk membicarakan sejumlah opsi dengan Turki" tetapi zona larangan terbang di Suriah tidak masuk dalam rencana saat ini." Turki mendesak bagi pemberlakuan satu zona penyangga di Suriah untuk menampung para pengungsi akibat perang antara pasukan pemerintah Presiden Bashar al-Assad, pemberontak dan kelompok garis keras IS (Negara Islam).
 
Tetapi Ankara, yang telah berperang di perbatasan selatannya, sejauh ini gagal membujuk Washington sekutu NATOnya, kendatipun jet-jet AS telah menghantam target-target IS di Suriah, menggunakan kekuatan udara di luar rencana itu.
 
Sejak perang saudara meletus di Suriah awal tahun 2011 telah berulang-ulang seruan pemberlakuan zona larangan terbang untuk melindungi pemberontak dan pengungsi.
 
Mantan diplomat Hillary Clinton tampaknya mendukung pemberlakuan zona seperti itu, tetapi Presiden Barack Obama secara konsisten menolaknya, khawatir Washington akan terlibat lebih dalam pada konflik itu.
 
Laporan-laporan media AS akhir pekan menyatakan sikap Washington berubah setelah kunjungan Wakil Presiden AS Joe Biden ke Turki bulan lalu tetati Earnest mengatakan masalah itu tidak dibicarakan.
 
"Kami telah menegaskan pada sejumlah kesempatan bahwa kendatipun kami terbuka untuk mendiskusikan sejumlah opsi dengan Turki, kami tidak yakin bahwa usul bagi zona larangan terbang khusus adalah jalan terbaik untuk menyelesaikan konflik di Suriah," kata Earnest.
 
Surat kabar The Wall Street Journal melaporkan bahwa sebagian dari perjanjian yang diusulkan antara AS dan Turki, satu "zona aman" yang dilindungi di sepanjang perbatasan akan diberlakukan yang melarang terbang pesawat Bashar.
 
Lebih sempit ketimbang satu zona larangan terbang resmi, itu tidak diperlukan bagi serangan-serangan udara. AS memperingatkan bahwa pemerintah Bashar tidak ikut serta, kata surat kabar itu.
 
Sebagai imbalan pesawat-pesawat AS dan koalii akan menggunakan pangkalan udara Incirlik Turki serta yang lainnya untuk mematroli zona itu untuk meyakinkan bahwa pemberontak yang beroperasi di perbatasan Turki-Suriah tidak diserang.
 
Laporan-laporan itu muncul ketika Menlu AS John Kerry sedang menuju Brussels untuk berunding dengan para menlu dari koalisi 60 negara Rabu untuk memerangi kelompok garis keras IS (Negara Islam).
 
Ia didampingi Jenderal John Allen, orang ditunjuk memimpin koalisi memerangi elompok itu, juga dikenal ISIL (Negara Islam Irak dan Levant) yang merebut daerah-daerah luas di Irak dan Suriah. (AY)
.

Categories:Internasional,