Serangan Boko Haram Tewaskann 150 Orang

Serangan Boko Haram Tewaskann 150 Orang

Serangan Boko Haram Tewaskann 150 Orang

Kano, Nigeria   - Lebih dari 150 orang, termasuk 38 polisi, pekan ini tewas dalam serangan oleh Boko Haram di Damaturu, kota di Nigeria Timurlaut, kata polisi, petugas penyelamat serta petugas kesehatan kepada AFP, Rabu ( 3/12/2014) atau Kamis WIB. 

Seorang petugas penyelamat senior dan seorang sumber medis di Rumah Sakit Khusus Sani Abacha di Damaturu mengatakan 115 jenazah dibawa ke kamar mayat setelah terjadinya serangan pada Senin. 

Tidak jelas apakah itu mayat para gerilyawan atau warga sipil. 

"Keseluruhan 115 jenazah terlihat memakai pakaian sipil, namun tidak jelas apakah kesemuanya merupakan jenazah orang-orang yang bukan petempur," kata sumber-sumber tersebut. 

Di antara mereka yang tewas adalah dua dokter dan satu anggota staf politeknik federal di ibu kota negara bagian Yobe beserta dua anaknya. 

Enam tentara juga terbunuh, kata para sumber. 

Emmanuel Ojukwu, juru bicara kepolisian federal Nigeria, mengatakan, "Ada 38 anggota kepolisian yang meninggal."

Sebagian besar polisi yang tewas itu berada di markas kepolisian bergerak di wilayah Gujba Road di kota itu, kata Ojukwu. Ia membenarkan kesaksian para warga bahwa fasilitas itu mendapat serangan. 

Seorang warga setempat yang bernama Umar Sada mengatakan bahwa pada saat itu beberapa pria bersenjata, yang memulai serangan mereka pada pukul 4.45 waktu setempat (10.45 WIB) hari Senin (!/12), membakari barak-barak polisi. 

Korban tewas dalam jumlah banyak berjatuhan setelah meningkatnya serangan massal, yang dituding dilakukan oleh para militan yang sejak 2009 berperang dalam upaya membentuk negara Islamis garis keras di Nigeria timur laut.

Juga pada Senin, dua perempuan pembom bunuh diri meledakkan diri mereka di sebuah pasar di ibu kota negara Borno, Maidiguri. Peristiwa itu terjadi kurang dari satu minggu setelah dua perempuan lainnya menewaskan lebih dari 45 orang di lokasi yang sama. (Ode)**

 

.

Categories:Internasional,
Tags:perang,