Golkar Versi Jakarta Tetapkan Agung Laksono Ketum

Golkar Versi Jakarta Tetapkan Agung Laksono Ketum

Ketua Umum Partai Golkar terpilih Agung Laksono menyampaikan pidato sambutan usai memenangkan penghitungan suara pemilihan ketua umum pada Musyawarah Nasional IX Partai Golkar di Ancol, Jakarta, Senin (8/12)

Jakarta  - Musyawarah Nasional ke-IX Partai Golongan Karya versi Jakarta, yang dilangsungkan hingga Senin (8/12/2014) dini hari, menetapkan Agung Laksono sebagai ketua umum, mengalahkan dua kandidat lainnya Priyo Budi Santoso dan Agus Gumiwang Kartasasmita.

Agung ditetapkan sebagai Ketum setelah meraih 147 suara, mengalahkan Agus dan Priyo yang masing-masing mendapat 71 dan 77 suara dalam pemungutan suara tertutup oleh 296 perwakilan Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Tingkat I dan DPD Tingkat II.

"Yang terpilih sebagai Ketum adalah Bapak Agung Laksono," kata Ketua Steering Commite Munas Golkar, Ibnu Munzier saat mengumumkan hasil pemungutan suara di Jakarta, Senin dini hari. Adapun satu suara lainnya dinyatakan abstain.

Setelah diresmikan sebagai pemenang, Agung dalam pidatonya menyampaikan bahwa kemenangan yang dia peroleh adalah kemenangan milik Partai Golkar setelah proses Munas sejak Sabtu (6/12) hingga Senin dini hari yang demokratis.

"Ini kemenangan Partai Golkar, dan juga kemenangan demokrasi. Selamat bagi Partai Golkar, selamat bagi Indonesia," kata Ketum Ormas sayap Golkar, Kosgoro ini.

Agung langsung disambut oleh dua mantan kandidat ketum lainnya, Priyo dan Agus, yang tampak menerima dengan lapang dada. Priyo dan Agus memeluk erat Agung dan memberi ucapan selamat.

Suasana di ruangan Munas tampak meriah, meskipun malam sudah semakin larut. Ratusan peserta Munas dari berbagai daerah pun berusaha untuk menyelamati Agung.

Agung dan juga Priyo dan Agus adalah tiga dari sejumlah kader Partai Golkar yang dpecat oleh Munas IX Partai Golkar di Bali. Ketiga tokoh Golkar ini dianggap melawan kebijakan partai dengan mempelopori gerakan Presidium Penyelamat Partai Golkar yang tak mengakui hasil munas Bali.

Dalam pemaparan visi misinya di Munas Jakarta, Agung berjanji akan membawa Golkar menjadi partai modern berbasis kerakyaataan untuk Indonesia adil, makmur dan sejahtera berdasarkan Pancasila.

Kemudian, Agung juga memiliki sembilan misi yaitu membangun institusional Golkar agar tidak bergantung pada orang pribadi, tetapi kepada sistem pengorganisasian berdasarkan konstitusi partai dan sistem manajemen modern.

Kedua, memperkuat Golkar berjiwa, berjati diri dan berkarakter Pancasila serta berbasis kerakyatan.

Agung juga pada misi ketiganya berjanji akan memperkuat investasi ideologi bangsa sebagai sarana menjamin kesinambungan NKRI.

Kemudian, keempat, Agung akan mempercepat proses regenerasi kader partai untuk sebagai sumber kader bangsa dan di poin kelima, membangun sistem kaderisaasi partai secara bertahap dan sistematis dari hulu hingga ke hilir.

Sedangkan di misi ke-enam, Agung akan membangun sistem internal dan pendanaan partai yang modern, transparan, akuntabel, dapat diaudit dengan mengatur perimbangan antara keuangan yang bersumber dari negara secara sah.

Di misi ketujuh, Agung berjanji membawa Golkar memelopori dan memperjuangkan kebijakan publik menjadi kebijakan negara yang menguntungkan rakyat banyak. (Ode)**

.

Categories:Politik,
Tags:politik,