Pemerintah Kaji Proyek Giant Sea Wall

Pemerintah Kaji Proyek Giant Sea Wall

Ilustrasi.(Foto:Net)

Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Sofyan Djalil mengatakan pemerintah akan membentuk tim untuk mengkaji kembali proyek infrastruktur tanggul laut raksasa (giant sea wall) yang berlokasi di pantai utara Jakarta.
 
"'Giant Sea Wall' bukan harga mati, nanti kita libatkan ahli yang mengerti betul, bahwa proyek yang dibangun akan 'sustainable'. Jangan baik hanya untuk 20 tahun, tapi tidak untuk seterusnya," katanya seusai rapat koordinasi membahas kelanjutan proyek Giant Sea Wall di Jakarta, Selasa malam (9/12/2014).
 
Rapat tersebut ikut dihadiri oleh Menteri Koordinator Kemaritiman Indroyono Soesilo, Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup Siti Nurbaya Bakar, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti, Menteri Riset, Teknologi dan Perguruan Tinggi M Nasir, Gubernur Jawa Barat Ahmad Heriyawan dan Plt Gubernur Banten Rano Karno.
 
Sofyan mengatakan proyek National Capital Integrated Coastal Development (NCICD) ini masih merupakan rencana yang mentah dan hanya fokus pada pembangunan di kawasan hilir, serta belum menyentuh permasalahan di sektor hulu.
 
Untuk itu, hal yang penting diupayakan adalah melakukan pembenahan di sektor hulu yaitu dengan membangun daerah resapan air berkapasitas besar, menghijaukan kawasan perbukitan, membenahi daerah aliran sungai dan membangun tanggul penyangga.
 
"'Giant Sea Wall' itu penyelesaian hilir, tapi hulu tengah kanan dan kiri, kan belum. Kami akan membentuk tim untuk melakukan review, agar bisa dilaporkan kepada Presiden dalam waktu dua bulan. Review tidak lama, yang penting tim bekerja menyiapkan kajian," kata Sofyan.
 
Menteri Riset, Teknologi dan Perguruan Tinggi M Nasir juga mengungkapkan adanya pembentukan tim untuk mengkaji kelanjutan proyek ini, terutama agar terjadi pembangunan tanggul laut raksasa yang terintegrasi mulai dari kawasan hulu hingga hilir.
 
Kementerian maupun instansi yang dilibatkan dalam tim antara lain Kementerian Riset, Teknologi dan Perguruan Tinggi, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Kementerian Keuangan, Bappenas, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan Pemerintah Provinsi Banten.
 
"Dalam kaitannya melanjutkan, proyek ini ada kajiannya, tim mulai mengurusi dari masalah daerah aliran sungai, pelabuhan, sampai ke bagaimana masalah 'giant sea wall' ini bisa ditangani secara lebih terintegrasi," ujar M Nasir.
 
Ia mengatakan untuk menangani masalah banjir di DKI Jakarta, solusinya tidak hanya membangun tanggul raksasa, namun segala aspek teknis dan non teknis harus diperhatikan, meskipun dana yang dibutuhkan mencapai Rp340 triliun.
 
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya Bakar menambahkan beberapa hal yang bisa menjadi bahan kajian adalah terkait pemanfaatan daerah aliran sungai, apalagi air yang masuk ke 13 sungai di sekitar wilayah Jakarta, penuh polutan.
 
"Kita tahu sendiri 13 sungai di Jakarta itu kan pencemarannya tinggi, itu bagaimana 'treatment'-nya? Yang pasti kajian strategis lingkungan hidup (proyek Giant Sea Wall) belum ada. Padahal ini mega proyek, itu akan kita lakukan (kajian ulang)," katanya.
 
Secara keseluruhan tim kajian ini hanya akan memberikan rekomendasi atas pembangunan proyek tanggul raksasa, terutama tahap II dan tahap III, yang memiliki korelasi langsung dengan pembangunan wilayah hulu dan hilir. (AY)
.

Categories:Ekonomi,