Publik Inginkan Golkar Lakukan Munas Rekonsiliasi

Publik Inginkan Golkar Lakukan Munas Rekonsiliasi

Jakarta  - Lingkaran Survei Indonesia Denny JA mengatakan publik menyarankan Partai Golkar menggelar Munas rekonsiliasi untuk menyelesaikan dualisme kepemimpinan dalam partai ini.  Rekomendasi publik ini adalah salah satu dari dua produk islah yang diharapkan publik untuk dilakukan Mahkamah Partai dalam menyelesaikan dualisme itu.

"Pertama sebaiknya Golkar melakukan munas bersama atau munas rekonsiliasi," kata peneliti LSI Denny JA, Ardian Sopa di kantor LSI, Jakarta, Jumat (19/12/2014).

Dia mengatakan munas rekonsiliasi dilakukan atas dasar kesepakatan kedua kubu mengenai panitia penyelenggara, tempat dan waktu Munas.

Menurut dia, dalam munas rekonsiliasi itu, semua pihak dibolehkan bertarung kembali, dan ketua umum hasil munas inilah yang akan diakui bersama.

"Namun cara ini menurut publik membutuhkan waktu lama dan mahal," ujar dia.

Produk kedua adalah melalui kesepakatan "power sharing" yaitu kedua kubu bersepakat mengelola Golkar bersama-sama. Dengan begitu, kedua pihak merasa diakomodasi dalam jabatan dan peran, sedangkan publik sendiri menilai ini  cara murah dan cepat untuk diwujudkan.

Namun menurut dia, ada dua isu yang menjadi kendala dalam upaya islah.

Pertama, siapa yang menjadi ketua umum Golkar. Jjika kedua kubu sama-sama bertahan dengan hasil munas masing-masing, maka islah sulit terjadi.

"Kedua, isu posisi Golkar sebagai ketua Koalisi Merah Putih, ini menjadi kendala dalam upaya rekonsiliasi," ujarnya.

Kubu Munas Bali telah menetapkan Golkar tetap di KMP sedangkan Munas Jakarta merekomendasikan Golkar keluar dari KMP dengan mendukung pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla.

Menurut dia, 65,45 persen publik yakin Golkar akan menjadi pemenang Pemilu 2019 jika konflik cepat diselesaikan dan membuat program prorakyat.

"Hanya 25,45 persen publik tidak yakin Golkar bisa bangkit kembali dan menjadi pemenang Pemilu 2019," kata dia.(Ode)**

.

Categories:Politik,
Tags:politik,