Masuki Resesi Inflasi Venezuela Capai 63 Persen

Masuki Resesi Inflasi Venezuela Capai 63 Persen

Presiden Venezuela, Nicolas Maduro.(Foto:Net)

 
 
 

Caracas - Venezuela menegaskan,  ekonominya telah memasuki resesi dan mengalami kontraksi untuk tiga kuartal pertama tahun ini, sementara inflasinya melampaui 63 persen dalam 12 bulan hingga November.

Perekonomian raksasa minyak Amerika Selatan itu menyusut 2,3 persen pada kuartal ketiga, setelah kontraksi 4,8 persen pada kuartal pertama dan 4,9 persen di kuartal kedua, kata bank sentral.

Tingkat inflasi, angka pemerintah belum dirilis sejak Agustus, sementara datang pada 4,7 persen untuk November dan 63,6 persen untuk tahun ini -- termasuk yang tertinggi di dunia. Kenaikan harga yang paling tajam untuk perumahan, makanan dan minuman alkohol, serta restoran dan hotel.

Pemerintahan sayap kiri Presiden Nicolas Maduro telah memperkenalkan potongan harga wajib dan kontrol sewa dalam upaya untuk mengekang kenaikan, tetapi belum berhasil mendapatkan spiral inflasi di bawah kendali. Inflasi telah diperburuk oleh kekurangan parah kebutuhan pokok.

Bank sentral belum menerbitkan indeks yang mengukur kekurangan sejak Maret, ketika menemukan bahwa 19 kategori produk utama mengalami "masalah pasokan yang serius."

Penurunan harga minyak mentah telah mengambil korban ditambahkan pada negara itu yang mendapatkan 96 persen mata uang asingnya dari minyak.

Menurut Maduro, harga ekspor minyak Venezuela telah jatuh dari 95 dolar AS per barel pada September menjadi 48 dolar AS pada hari ini. (Jr.)**

.

Categories:Internasional,
Tags:ekonomi,