Malaysia Tak Peringati Tahun Baru Karena Banjir

Malaysia Tak Peringati Tahun Baru Karena Banjir

ilustrasi

Kuala Lumpur- Pemerintah Malaysia telah memutuskan untuk tidak menyambut kedatangan Tahun Baru untuk kedua kalinya dalam 10 tahun karena bencana banjir, terutama di Pantai Timur.
 
Pertama kali Malaysia tidak menyambut tahun baru pada 2005 karena 26 Desember 2004 mengalami tsunami mengerikan lebih dari 200.000 korban di Indonesia, Malaysia, Thailand, India, Maladewa dan Sri Lanka.
 
Acara-acara yang berjajar di Putrajaya, Dataran Merdeka dan negara-negara bagian seperti Melaka, Penang, Pahang, Negeri Sembilan dibatalkan sebagai tanda penghormatan bagi orang-orang yang menderita banjir besar di Kelantan, Terengganu, Pahang, Perak, Selangor, Perlis, Kedah dan Johor.
 
Tahun 2014 juga telah penuh dengan tragedi penerbangan untuk Malaysia, terutama hilangnya Malaysia Airlines (MAS), penerbangan MH370 dan penerbangan MH17.
 
Insiden terbaru adalah tragedi AirAsia Indonesia, penerbangan QZ8501 penerbangan di Laut Jawa.
 
Perdana Menteri Datuk Seri Mohd Najib Tun Razak sekarang di Kelantan mengunjungi korban banjir dan melihat kerusakan yang disebabkan oleh banjir terburuk dalam 40 tahun.
 
Alih-alih kembang api yang biasanya menandai kedatangan tahun baru, masjid, kuil dan tempat ibadah lainnya menyelenggarakan doa untuk kesejahteraan para korban banjir dan keluarga mereka yang tewas dalam tragedi penerbangan. (AY)
.

Categories:Internasional,
Tags:bandung,