Rupiah Kembali Menguat pada Rabu Sore

Rupiah Kembali Menguat pada Rabu Sore

ilustrasi. (Net)

Jakarta - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Rabu sore, bergerak menguat sebesar 30 poin menjadi Rp13.150 dibandingkan sebelumnya di posisi Rp13.180 per dolar AS.

"Indeks dolar AS sedang mengalami konsolidasi menjelang hasil rapat moneter FOMC (Federal Open Market Committee), di tengah situasi itu sebagian investor mengambil posisi ambil untung terhadap dolar AS," kata Kepala Riset NH Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada di Jakarta, Rabu (18/3/2015).

Apalagi, lanjut dia, perkiraan bank sentral AS (the Fed) yang masih bersikap sabar untuk menaikan suku bunga AS (Fed fund rate) memberikan angin segar pada laju rupiah.

Di sisi lain, lanjut dia, adanya sentimen dari Bank Indonesia yang mempertahankan tingkat suku bunga acuan (BI rate) di 7,5 persen dan komitmennya untuk melakukan intervensi di pasar valas menambah topangan bagi rupiah untuk kembali bergerak menguat.

Ia mengemukakan bahwa Bank Indonesia menyatakan untuk terus meningkatkan langkah-langkah stabilisasi nilai tukar rupiah, termasuk intervensi di pasar valas sesuai kondisi fundamentalnya maupun pembelian surat berharga negara (SBN) di pasar sekunder juga menjadi faktor penguatan rupiah.

"Sentimen dari dalam negeri cukup mampu membuat rupiah bergerak positif dan kami harapkan penguatan ini dapat berlanjut," katanya.

Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra menambahkan bahwa bila the Fed terindikasi masih akan lebih lama lagi untuk menaikan suku bunga, dolar AS bisa melemah terhadap nilai tukar utama dunia.

"Yang dikhawatirkan pasar yakni sinyal kenaikan suku bunga AS lebih cepat dari perkiraan," katanya.

Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada Rabu (18/3) ini tercatat mata uang rupiah bergerak menguat menjadi Rp13.164 dibandingkan hari sebelumnya, Selasa (17/3) di posisi Rp13.209 per dolar AS. (AY)

.

Categories:Perbankan,
Tags:,