18 PSK Eks-Lokalisasi Ponorogo Dipulangkan ke Tulungagung

18 PSK Eks-Lokalisasi Ponorogo Dipulangkan ke Tulungagung

Tulungagung - Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur, Senin (8/6/2015), menerima penyerahan 18 orang pekerja seks komersial (PSK) asal daerah itu yang sebelumnya beroperasi di Lokalisasi Kedungbanteng, Kabupaten Ponorogo.


"Mereka dipulangkan ke daerah asalnya (Tulungagung) melalui program penutupan Lokalisasi Kedungbanteng yang dilakukan Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa di Ponorogo pada hari ini," kata Kabid Sosial Dinsonakertrans Tulungagung, M. Amir Bakti.

Ia memastikan 18 PSK asal Tulungagung yang telah dipulangkan ke daerah asal masing-masing itu berstatus dalam pengawasan dinsos.

Selain memantau aktivitas dan proses adaptasi para PSK itu, lanjut Amir, mereka juga memeriksa dokumen kependudukan dan rekam jejak kesehatan yang dibawa Dinsosnakertrans Ponorogo. 

"Serah terima dilaksanakan hari ini. Tim kami sudah ada yang menjemput para PSK yang bersangkutan," ujarnya.

Dari data dinsosnakertrans, para itu PSK itu sudah menerima dana kompensasi dan bantuan permodalan usaha dari Kemensos sebesar Rp5,05 juta per orang. 

Dana diberikan langsung kepada para PSK. Total keseluruhan PSK di Lokalisasi Kedungbanteng yang dipulangkan sebanyak 176 orang. 

Jumlah itu berasal dari berbagai daerah se-Jawa Timur. Awalnya, lanjut dia, dari Tulungagung teridentifikasi ada 20 PSK. 

Namun, setelah diperiksa lebih lanjut, dua PSK ternyata berasal dari daerah lain. 

Para PSK asal Tulungagung berasal dari tujuh kecamatan berbeda, di antaranya dari Kecamatan Sendang (9), Pagerwojo (4), Kedungwaru (1), Boyolangu (1), Karangrejo (1), Kalidawir (1), dan Gondang (1).(Ode)**
.

Categories:Daerah,
Tags:,