Bartomeu Terpilih Lagi sebagai Presiden Barcelona

Bartomeu Terpilih Lagi sebagai Presiden Barcelona

Josep Maria Bartomeu

Barcelona - Josep Maria Bartomeu kembali terpilih sebagai presiden klub juara Spanyol dan Eropa Barcelona, setelah ia mengungguli rivalnya Joan Laporta.

Bartomeu (52) memperoleh 25.823 suara (54,63 persen), sedangkan Laporta, mantan presiden, memenangi 15,615 suara (33,03 persen).

Penantang lainnya adalah pengusaha Agusti Benedito dengan raihan 3.386 suara (7,16 persen), dan pengacara Toni Freixa dengan 1,750 suara (3,70 persen).

Dengan total 47.720 suara yang diperebutkan, ini merupakan pemilihan terbesar peringkat ketiga dalam sejarah Barcelona -- hanya mampu ditandingi oleh pemilihan 2010 dengan 57.088 suara dan 2003 dengan 51.618 suara.

Bartomeu, yang mengambil alih jabatan presiden pada awal tahun lalu setelah pendahulunya Sandro Rosell mengundurkan diri, akan memimpin Barcelona untuk enam tahun mendatang.

Jajak pendapat dibuka pada pukul 9 pagi waktu setempat (07.00 GMT), dengan nyaris 100.000 anggota berhak memberikan suara.

Barcelona, seperti rival mereka Real Madrid namun kontras dengan klub-klub papan atas Eropa lainnya, dimiliki oleh anggota-anggota mereka -- yang total berjumlah lebih dari 150.000 orang -- dan proses pemilihan biasanya akan digelar setiap enam tahun.

Bagaimanapun, pemilihan ini dimajukan setahun lebih cepat oleh Bartomeu ketika tensi meningkat di dalam klub yang disebabkan oleh hubungan yang memburuk antara pelatih Barca Luis Enrique dan bintang mereka Lionel Messi -- sesuatu yang tertebus dengan cara dramatis ketika mereka menjuarai Liga Champions, Liga Spanyol, dan Piala Raja.

Kesuksesan tim di dalam dan di luar lapangan, di mana Barcelona mencatatkan rekor profit sebesar 608 juta euro, berarti Bartomeu menjadi favorit untuk mengalahkan Laporta.

"Kami harus terus menjadi klub nomor satu dan enam tahun ini sangat penting," kata Bartomeu setelah memberikan suaranya pada Sabtu pagi.

Laporta menduduki jabatan presiden pada 2003 sampai 2010, dan dan untuk kreditnya, ia menunjuk Pep Guardiola menjadi pelatih pada 2008, yang memicu masa kejayaan bertabur trofi, namun di sisi lain ia dinilai memiliki kondisi keuangan yang kurang sehat -- serta pernah menyerang Bartomeu dan pendahulunya Sandro Rosell, untuk menghadapi dakwaan-dakwaan kriminal.

Rosell, mantan sekutu Laporta sebelum dua orang itu jatuh pada 2005, mengundurkan diri tahun lalu ketika penyelidikan-penyelidikan perihal penyalahgunaan dana dalam perekrutan bintang Brazil Neymar dari Santos mulai dilakukan.

Bartomeu, yang menjadi wakil presiden, naik untuk menggantikan Rosell namun pada Mei pengadilan memerintahkan dia untuk menghadiri persidangan bersama klub pada kasus Neymar.

Laporta (53), juga mengkritik Bartomeu yang dianggapnya kurang memperjuangkan kemerdekaan Katalan, yang kontras dengan keyakinan sungguh-sungguhnya terhadap kemerdekaan Ia menghabiskan delapan tahun terakhir berkecimpung di politik, mengatakan bahwa ia ingin Barca mengembalikan 'nilai-nilai' pada masa kepemimpinan ia sebelumnya di kantor, dengan memaksimalkan pemain-pemain dari La Masia, akademi pendidikan para pemain muda, dan membawa kembali logo UNICEF ke kostum mereka.

Ia juga berkata bahwa ia akan berupaya merekrut gelandang internasional Prancis Paul Pogba dari Juventus -- yang juga dilaporkan diincar klub kaya asal Inggris Manchester City.

Barcelona saat ini sedang menjalani skors transfer dari FIFA, yang berarti pemain baru manapun tidak akan dapat memperkuat klub sampai 2016. (AY)

.

Categories:Internasional,
Tags:,