Kawanan Rampok Menyamar sebagai Polisi Gadungan

Kawanan Rampok Menyamar sebagai Polisi Gadungan

Rejanglebong - Aksi perampokan kendaraan bermotor kembali terjadi di Kabupaten Rejanglebong Provinsi Bengkulu, yang dilakukan kawanan perampok dengan modus menyamar sebagai anggota kepolisian gadungan.

Kabag Ops Polres Rejanglebong, Kompol Rusdi, di Rajalebong, Minggu (26/7/2015), mengatakan aksi perampokan kendaraan bermotor yang dialami dua warga daerah itu pada Sabtu malam (25/7) pada pukul 23.00 WIB di dua lokasi berbeda. Kawanan perampok ini menjalankan aksinya dengan mengaku sebagai anggota unit Buser Polres Rejanglebong.

"Ada dua korban perampokan yang melapor ke Polres Rejanglebobg, satu kasus dilakukan kawanan perampok yang mengaku anggota Buser Polres Rejanglebong dan satu lagi kasus perampokan yang terjadi di Jalan Lintas dalam Kecamatan Sindang Kelingi. Kedua korban perampokan ini sudah melaporkannya ke Polres Rejanglebong dan saat para pelaku ini masih dalam pengejaran petugas dilapangan," kata Kompol Rusdi.

Kasus perampokan yang dialami dua warga di tempat berbeda itu kata dia, satu kasus dilakukan oleh kawanan penjahat yang menyamar sebagai anggota polisi di daerah dengan korbannya adalah Rico Ferliando (16) warga Desa Air Meles Kecamatan Curup Tengah, bersama dengan rekannya Andre (16) saat sedang melintas di jalan Sukowati Kecamatan Curup Tengah, sekitar pukul 23.00 WIB.

Akibat kejadian ini korban harus kehilangan sepeda motor merek Honda Vario platl BD 3586 KL.

Adapun modus perampok yang mengaku sebagai anggota polisi itu tambah dia, dilakukan dua orang yang mendatangi korbannya saat sedang berhenti di depan Kantor DPRD Rejanglebong di kawasan jalan Sukowati, kepada korbannya para pelaku ini sebagai petugas kepolisian dan berpura-pura memeriksa korban yang masih berstatus pelajar untuk mencari senjata tajam.

Setelah tidak menemukan senjata tajam kemudian pelaku meminta agar korbannya menunjukkan surat menyurat kendaraan, lantaran tidak membawanya kedua pelaku ini langsung mengambil paksa motor korban dengan alasan akan dibawa ke kantor polisi.

"Keduanya datang ke Polres Rejanglebong dan setelah di cek petugas ternyata kedua pelajar ini menjadi korban perampokan oleh kawanan penjahat yang mengaku anggota polisi," ujarnya.

Sementara itu kasus perampokan sepeda motor lainnya kata dia, terjadi pada hari yang sama dengan lokasi kejadian di Jalan Lintas Curup-Lubuklinggau, tepatnya di jalanan Desa Pelalo Kecamatan Sindang Kelingi sekitar pukul 19.00 WIB, kawanan perampok ini beraksi setelah pembongkaran Pospam Lebaran di jalan penghubung kedua provinsi tersebut.

Dalam kejadian ini enam kawanan penjahat merampas sepeda motor merek Honda Beat plat BD 3086 CQ milik Nangali (60), warga Kecamatan Sekayu Kabupaten Musi Banyuasin, Sumsel. Korban di todong oleh enam penjahat dengan menggunakan senjata tajam saat dalam perjalanan dari arah Kota Lubuklinggau menuju Kota Curup. (AY)

.

Categories:Daerah,
Tags:,