Dua Jamaah Haji Asal Jabar Akhirnya Ditemukan

Dua Jamaah Haji Asal Jabar Akhirnya Ditemukan

Mekah  - Setelah melalui proses verifikasi dan identifikasi panjang, akhirnya dua jamaah haji asal Jawa Barat dari kloter 61 embarkasi Jakarta-Bekasi (JKS 61) yang menjadi korban meninggal dalam peristiwa Mina akhirnya ditemukan.

"Akhirnya Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) bisa mengidentifikasi dua jamaah yang menjadi korban peristiwa Mina," kata Kepala Daerah Kerja (Daker) Mekkah PPIH 1436H/2015M, Arsyad Hidayat, di Mekah, Arab Saudi, Jumat (16/10/2015) dini hari. 

Dengan penemuan dua jamaah yang telah dipastikan wafat tersebut mereka adalah Nugroho Muhammad Sofwan Hadi dan Nji Saadah Eno Martawijaya.  Total jamaah haji Indonesia yang menjadi korban meninggal dalam peristiwa tersebut sebanyak 129 orang terdiri dari 124 jamaah dari Tanah Air dan lima WNI yang telah bermukim di Arab Saudi. 

"Penemuan ini juga menjadi tanda berakhirnya pencarian korban Mina di pemulasaran mayat Al Muashim," ujar Arsyad.

Penemuan dua mayat asal Indonesia maka bersamaan dengan berakhirnya masa operasional kantor Misi Haji Indonesia Daker Mekah pada 16 Oktober 2016, serta keberangkatan terakhir jamaah gelombang ke dua ke Madinah dari Mekah sebanyak 16 kloter. 

Sejak 28 September sampai 16 Oktober sebanyak 381 kloter meninggalkan kota Mekah, 184 kloter diantaranya telah kembali ke Tanah Air melalui Bandara Internasional King Abdul Aziz (KAAIA) Jeddah. Sedangkan 197 kloter berangkat menuju Madinah untuk menjalani ibadah Arbain sebelum kembali ke Tanah Air melalui Bandara Amir Muhammad bin Abdul Aziz (AMAA) Madinah.

"Sebanyak 309 orang gabungan dari UPG 27 dan LOP 11 akan menjadi kloter terakhir jamaah haji Indonesia yang diberangkatkan dari Mekkah menuju Madinah," ujar Arsyad. 

Sementara itu Ketua Tim Verifikasi dan Identifikasi Korban Mina Letkol Jaetul Muchlis Basyir mengatakan penemuan kedua jenazah terakhir tersebut terbilang cukup sulit mengingat pihaknya harus membuka ulang file dan dokumen korban meninggal akibat peristiwa Mina yang ada di pemulasaran mayat. 


Ia berharap masyarakat maupun keluarga korban bisa memaklumi proses yang terbilang agak lama untuk melakukan identifikasi jenazah karena kendala di lapangan itu. "Semua demi validitas informasi yang disampaikan," katanya. 

Pada bagian lain Kepala Daker Mekah Arsyad Hidayat mengucapkan terima kasih kepada seluruh tim pendataan, pemulasaran, dan identifikasi di PPIH maupun tim DVI (Disaster Victim Identification) Mabes Polri yang khusus datang membantu identifikasi korban Mina, serta KJRI Jeddah.

"Kami juga menyampaikan duka cita yang mendalam kepada keluarga korban dan berharap almarhum dan almarhumah mendapat tempat terbaik," ujarnya.(Ode)**

.

Categories:Nasional,
Tags:,