Bogor Tidak Turunkan Tarif Angkot Pelajar

Bogor Tidak Turunkan Tarif Angkot Pelajar

Ilustrasi.(Foto:Net)

Bogor  - Pemerintah Kota Bogor, Jawa Barat, menetapkan tidak menurunkan tarif angkutan kota untuk pelajar, meskipun tarif untuk penumpang umum dan mahasiswa turun Rp500 per orang sejak Senin (5/1). 

Walikota Bogor Bima Arya Sugiarto di Bogor, Selasa (6/1/2015), mengatakan berdasarkan hasil kesepakatan bersama antara Pemerintah Kota Bogor dan Organisasi Angkutan Darat (Organda) pascaturunnya harga BBM, tarif angkot juga mengalami penurunan yakni untuk penumpang umum yang tadinya Rp3.500 menjadi Rp3.000.

Tarif angkot untuk pelajar SD dan SMP, pemerintah tidak menetapkan adanya penurunan, tarif yang berlaku yakni tetap sebesar Rp2.500 per orang untuk jarak jauh.

Walikota mengatakan, penyesuaian tarif yang dilakukan sudah melalui kesepatakan bersama dengan Organda.

Menurutnya langkah tersebut dilakukan, sesuai dengan situasi dan kondisi di lapangan, bahwa ketika harga BBM naik tarif angkot otomatis naik. 

"Begitu juga sewaktu harga BBM turun, tarif angkot juga harus ada penyesuaian," katanya. 

Ia mengatakan, pertimbangan untuk menurunkan tarif angkot sebesar Rp500 untuk penumpang umum dan mahasiswa, adalah berdasarkan kesepatakan antara Pemerintah Kota dan Organda yang ingin menata transportasi di Kota Bogor menuju ke arah transporatsi ramah lingkungan.

Transportasi ramah lingkungan yang dimaksud adalah, lanjut dia, yakni penggunaan bahan bakar gas atau BBG pada angkot yang ada di Kota Bogor.

"Jadi penyesuaian tarif adalah suatu instrumen penataan transportasi di Kota Bogor secara keseluruhan," kata Bima.

Oleh karena itu, lanjut Bima, tidak diturunkannya tarif angkot untuk pelajar, karena berdasarkan perhitungan dari Organda, penurunan tarif sebesar Rp500 tersebut sudah membebani para supir angkot. 

Menurutnya, waktu menetapkan tarif sebesar Rp3.500 pada 18 November 2014 lalu pascakenaikan harga BBM, Organda telah melakukan perhitungan berdasarkan Biaya Operasional Kendaraan (BOK) baik kenaikan BBM Rp1.000 maupun Rp2.000. 

Sehingga, ketika harga BBM turun sebesar Rp900, seharusnya tarif angkot Rp3.500 masih berlaku, tanpa ada penurunan lagi. 

"Sebenarnya Organda sudah keberatan dengan turunya Rp500, tetapi karena kita bersepakat untuk melakukan penataan transporatsi dimana tarif sebagai instrumennya, jadi penurunan hanya berlaku seperti itu," katanya.

Sementara itu, Organda Kota Bogor Provinsi Jawa Barat, menyatakan "legowo" dengan putusan pemerintah daerah untuk menurunkan tarif angkot, walau penurunan tersebut tidak menguntungkan bagi para sopir angkot.

"Ya kami legowo, ini sudah menjadi keputusan walau harus melewati perdebatan yang panjang," kata Wakil Sekretaris Organda Kota Bogor, Yadi Indra Mulyadi.(Ode)**

.

Categories:Nasional,
Tags:ekonomi,